Thursday, 29 December 2011

Catatan Perjalanan (Siri 10)

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani, Selawat dan Salam Atas Junjungan Kita Nabi Muhamad SAW. Assalammualaikum Wr Wb serta Salam Sejehtera. Menemui para pembaca Catatan Perjalanan Mukabuku Anak Mersing yang ingin saya kalungi dengan bisikan doa moga anda semua sentiasa di Rahmati serta di Berkati olehNya.

Saya ingin mengfocuskan catatan kali ini kepada apa yang berlaku kepada Mariam semasa memembusi dan merintasi umur dua dan tiga tahunnya. Apa yang saya dapati dari catatan saya adalah perkembangan tumbesaran terkini apa yang berlaku kepadanya. Alhamdulillah saya sangat bersyukur kerana dapat melihat, mengikuti, menyediakan persekitaran, menyelia dan seterusnya membantu dia dalam proses tumbesarannya dengan berbekalkan sedikit pengetahuan dan pengalaman yang di tempuhi sebelum ini. Lautan terima kasih yang tidak bertepi ingin saya tujukan kepada ayah Mariam yang bekerja keras mencukupkan keperluan kami sehingga saya boleh meneumpukan sepenuh perhatian kepada penjagaan Mariam dan rumahtangga. Hanya Allah sahajalah yang layak membalas atas segala hasil usahanya. Saya juga sangat gembira kerana dapat tinggal di Malaysia sahaja. Ini berikutan hampir setiap bulan pada tahun 20001 itu dia akan datang ke sini atas urusan kerjanya.


Catatan di dairi saya bukan sahaja merangkumi peristiwa yang berlaku kepada kami berdua tetapi juga dari bila setiap giginya tumbuh, apa makanan yang dia ambil, apa reaksinya dan apakah langkah seterusnya. Saya ingin menoleh ke belakang sedikit dengan menyatakan bahawa sistem penghadaman seorang bayi belum bersedia berfungsi sepenuhnya hinggalah ia berusia tiga bulan dan keatas. Pada permulaan kita memperkenalkan makanan pepejal kepada bayi perlulah dalam bentuk cecair cair, pekat sedikit dan seterusnya boleh dalam bentuk makanan yang lembut. Setiap makanan yang diperkenalkan mestilah satu jenis sahaja pada setiap masa contohnya bubur nasi, bubur nasi dan lobak merah, bubur nasi, lobak merah dan isi ikan rebus di selang selikan untuk dua atau tiga hari jaraknya dan begitulah seterusnya kerana ia akan memudahkan kita mengesan keserasian makanan tersebut kepadanya. Sebenarnya bayi mempunyai keperluan nutrisi yang mencukupi pada enam bulan pertama itu di tambah lagi dengan jadual penyususan yang berterusan. Begitu juga semasa kita memperkenalkan buah-buahan atau sayur-sayuran. Sabaik-baiknya makanan bayi kita sediakan sendiri, dengan sedikit kreativiti serta ujikaji dan dari kepelbagaian rasa, warna, tahap kekenyalan ianya akan menjadi hasil yang sangat menarik. Permainan yang mudah juga akan menarik perhatian bayi atau toddler (anak yang dalam tahap bertatih) menikmati makanannya.

Bagi ibu yang tidak mempunyai pembantu seperti saya, (tiada keperluan mendesak - hanya kami berdua, tinggal di kondo sahaja dan yang paling penting kita sebagai ibulah yang patut menjaga, memelihara dan mendidik anak sebagaimana acuan yang kita mahu - walaupun atas segala kekurangan dan kelemahan yang ada) dapur merupakan tempat pembelajaran pertama yang paling baik untuk anak. Satu perkara yang paling penting dalam pembentukan lisan atau percakapan, pastikan kita bercakap dalam bahasa yang betul (bukan bahasa pelat). Ini adalah masa terbaik juga untuk memperkenalkan bahasa ke dua atau ketiga kepada kanak-kanak. Situasi sempurna di mana ibu bertutur dalam satu bahasa dan ayah bertutur dalam bahasa yang lain pada setiap masa sejak dari lahir. Salah satu pengalaman saya bersama seorang rakan semasa tinggal di Kuwait dahulu adalah Suzen seorang ibu berbangsa Jerman, hanya bercakap Jerman kepada anak perempuannya sejak dari lahir, ayah berbangsa Arab dan bercakap Arab sahaja sejak dari anak lahir, tinggal bersama datuk dan nenek yang bertutur bahasa Arab setiap masa. Suzen pula mempunyai lingkungan rakan-rakan yang berbahasa Inggeris setiap kali bertemu atau bercakap melalui telifon. Hasilnya mashaAllah, pada umur tiga tahun anak tersebut fasih dan memahami tiga bahasa dalam satu masa tanpa ada kekeliruan dalam mempertuturkan ke tiga-tiga bahasa tersebut. Pada saya diri KITA adalah salah satu dari keajaiban ciptaan Allah yang sangat unik, saya sangat berbesar hati sekiranya ada ibubapa muda yang prihatin dan mahu mencuba penemuan ini. Oleh itu sentiasa libatkan anak-anak pada setiap masa semasa kita membuat penyediaan semada makanan, membersihkan, melipat, mengosok pakaian, membersih, mengemas rumah atau semasa kita menyiapkan diri untuk apa jua keadaan - semuanya ini adalah latihan kemahiran hidup asas yang anak-anak kita pelajari secara tidak langsung dan ianya penting untuk kelangusungan hidup kita bersama. Pada masa yang sama juga pastikan kita sentiasa berinteraksi dengan anak-anak apakah yang kita lakukan, secara tidak langsung kita memperkenalkan perkataan dan membentuk ayat kepadanya dan bila dia mula bercakap dia akan mempunyai kosa kata yang memcukupi untuk menyatakan apa jua permintaan atau maklumat yang dia perlukan.

Oleh kerana Mariam hanya seorang sahaja dan saya mahu dia belajar berkawan maka seawal berumur satu tahun saya telah mendaftarkannya kesebuah kumpulan bermain di Bangsar seminggu sekali berserta dengan ibunya. Apabila hadir petugas kumpulan ini akan menyediakan pelbagai aktiviti untuk tiga jam berikutnya. Selalunya Mariam gembira dan keletihan apabila kembali dari tempat ini. Saya juga menghantarnya ke rumah jiran yang mempunyai anak yang sebaya seminggu sekali semasa saya mulai menghadiri kelas tafseer Dr Abdullah Yasin pada sebelah pagi bermula pada bulan April. Sebelum seseorang anak bersedia memegang pencil kita perlu pastikan yang jari jemarinya telah boleh memegang dengan baik dan betul. Salah satu aktiviti yang sesuai adalah bermain dgn doh. Kita boleh membelinya dengan pelbagai bentuk dan warna tetapi sebaik-baiknya buat sendiri di rumah dengan bahan-bahan yang boleh di makan dan boleh di simpan di dalam peti sejuk. Kita boleh juga menyediakan pelbagai bentuk dari acu kuih mueh yang ada di rumah sahaja. Mariam juga mempunyai meja khas untuk dia melakukan apa jua aktiviti yang di perlukannya. Sebenarnya kita tidak perlu membelikan pelbagai permainan yang mahal-mahal kerana kanak-kanak boleh mempelbagaikan apa saja di persekitarannya dan dengan sedikit pertolongan dari orang dewasa untuk menjadikan sesuatu itu permainan yang menarik bagi seorang kanak-kanak.
Selain dari itu saya juga memperkenalkan permainan pasir untuknya. Saya dan seorang kawan pergi hingga ke Pulau Indah untuk mendapatkan pasir sebenar bagi aktiviti itu. Saya juga memperkenalkan kemahiran menggunakan basikal dan berenang kepadanya. Tetapi ada satu kemahiran yang memerlukan saya bekerja lebih sedikit dari biasa - bila dia belajar mengenai graviti maka hampir kesemua barang-barang yang ada di rumah juga 'terbang' ke bawah. Oleh kerana kami tinggal di rumah 'tenggek burung' dan di tingkat 12 maka melihat sesuatu jatuh ke bawah amatlah menarik bagi seorang kanak-kanak dari bagaimana sehelai kertas kepada sebuah buku, pencil, botol airnya, selimut, bantal dan sila bayangkan sendiri barang-barang yang lainnya. Saya perlu memberitahu pihak pengurusan dan berkenalan dengan petugas pencuci bangunan untuk mendapatkan semula apa jua barangan yang jatuh kebawah. Pada pertengahan tahun ini Mariam tidak memerlukan lagi kamar kecilnya dan boleh tidur bersama saya. Dia juga boleh memanggil ibu dan atok, memberus gigi sendiri, makan menggunakan tangan atau sudu garpu, memakai kasut dan membukanya semula, membuka dan menutup pintu dan sebagainya. Bagi memperkenalkan kepada dunia luar, membawa dia berjalan-jalan semada ke taman permainan, bunga, tasik, zoo atau ke pasar raya juga menjadi routin kami.


Akhirnya pada bulan November saya mendaftarkannya ke nurseri (Taman Asuhan Kanak-kanak) yang saya sukai. Ianya bersesuaian dengan apa yang saya mahukan untuk dia supaya dia boleh belajar dengan labih baik, lebih berketrampilan dengan nilai-nilai murni yang sejati. Dia juga meminati buku, boleh mengira 1-10 dan faham maknanya. Pada akhir tahun dia telah boleh menyebut 2 perkataan serta faham maknanya. Seperti biasa setiap tahun acara yang saya selalu lakukan walau pun sebelum berkahwin adalah menziarahi saudara mara dan sahabat handai walau di mana mereka berada lebih-lebih lagi dengan adanya Mariam supaya dia boleh berkenalan dengan mereka. Walaupun hanya kami berdua sahaja alhamdulillah saya telah melatih Mariam untuk duduk di kerusi khasnya semasa saya memandu. Sebaik-baiknya kerusi tersebut hendaklah di letakkan di tempat duduk belakang di sebelah kiri supaya mudah untuk kita menlihatnya.
Kebiasaannya saya akan mengambil kesempatan untuk bercuti juga. Selalunya dearah persinggahan saya adalah Labis Segamat, Endau, Mersing, Kota Tinggi, Johor Bahru, Batu Pahat, Muar dan Melaka sebelum kembali ke Kuala Lumpur. Pada tahun itu saya sangat berbesar hati memperkenalkan kepada Mariam apa itu laut, pantai, ombak serta persekitarannya di kawasan kampung saya sendiri iaitu Air Papan, pantai peranginan kegemaran saya sejak kecil. Pada bulan yang sama ada majlis perkahwinan anak Haji Rizal dan Hajjah Hapsah dan gambar yang ditunjukkan ini juga jelas kelihatan Anak Mersing popular kita Abdul Rahman Adam berserta isteri di majlis tersebut. (Hmmm.... nampak hebatlah masa tu Long)

Mariam masih meneruskan aktivitinya ke Taman Asuhan Kanak-kanak tersebut lima hari seminggu, tiga jam setiap sessi, merupakan bulan ketiga dan akan memasuki tahun ke tiga usianya, masih menyusu tetapi tidak sekerap sebelumnya dan saya telah merancang untuk tidak berbuat demikian pada pertengahan tahun ini. Latihan ke bilik air juga berjalan lancar. sebenarnya susu ibu hanya mempunyai nutrisi sepenuhnya hanya pada dua tahun pertama sahaja, seperti yang di sarankan dalam Islam. Pada awal tahun 20002 Kami bercuti ke Pulau Pangkor. Itu adalah pertama kalinya saya membawa Mariam menaiki bot besar untuk ke Pulau, saya masih ingat betapa kuat dan eratnya pegangan dia sepanjang perjalanan itu kerana dia belum pernah melihat air mengelilinginya sepanjang perjalanan. Kami pergi dengan seorang kawan yang juga pengasuh Mariam dan bekas petugas Taman Asuhan saya iaitu Saudari Salmah Mastor. Buat masa itu dia bekerja di Taman Asuhan yang lain dan hampir setiap hujung minggu akan menziarahi kami. Alhamdulillah percutian kami berjalan lancar dan sangat gembira berada di sana. Kami melawat tempat-tempat yang popular, bersejarah dan jangan lupa ole-ole yang semestinya dari Pulau Pangkor - ikan bilis, udang, sotong kering dan hasil laut yang berkaitan dengannya.

Pada masa ini sahabat saya dari ABIM Pn Jamiah Mukhtar telah tinggal di Mersing dan dari semasa kesemasa bila beliau kembali ke Kuala Lumpur pasti akan singgah ke rumah kami. Apabila anak saya Mariam dan Mariam Latifah bersama ramai orang akan mengatakan mereka seperti adik beradik. Ini mungkin dari imbasan seperti seiras tetapi tidak serupa dan di tambah lagi mereka rapat berdua. Sebagai anak kampung yang lahir di persisiran pantai saya tidak boleh menahan hati dari menikmati keindahan laut dan pantai, deruan angin serta suara ombak semuanya mengamit saya kearahnya. Kebiasaannya kami akan berehat atau bercuti setiap tiga atau empat bulan sekali. Destinasi kami seterusnya adalah Port Dickson bersama Nurwati Abdul Rahman (Al Fatihah),(anak saudara Abdul Rahman Adam, dua pupu saya) Setiap kali kami bercuti saya akan memilih siapa yang akan menjadi teman percutian kami. Selalunya saya akan memilih seseorang yang di senangi oleh kami berdua. Sekiranya kami tidak menemui sesiapa yang berkesempatan bercuti bersama itu tidak menjadi halangan kerana kami akan berkenalan dengan sesiapa yang bersesuaian semasa percutian nanti. Seperti biasa Nurwati peramah orangnya dan bersama dengannya membuatkan kami tidak sedar masa berlalu, terasanya begitu pantas sekali, ada-ada sahaja topik yang menjadi perbualan kami. Nurwati umpama pemberi maklumat kepada saya, tanyalah apa saja dia ada jawapannya atau akan memberitahu saya kemudiannya. Selain dari menikmati pemandangan yang indah, mencuba makanan baru, kami juga meneroka kawasan sekeliling. Untuk enam bulan pertama ini sepatutnya kami ke Baharin tetapi atas sebab-sebab yang tidak dapat di elakkan ianya di batalkan. Saya suka sahaja tinggal di Malaysia. Ayah Mariam juga tidak datang kerana tugasnya memerlukan dia berada di negara-negara di Timur Tengah.

Alhamdulillah pada pertengahan tahun itu, Mariam telah bercerai susu sepenuhnya dan boleh memberitahu untuk ke tandas. Pada pertengahan bulan Jun hingga akhir bulan Julai kami berada di Kuwait. Kali ini kami tinggal di salah sebuah rumah kenalan ayah Mariam yang pergi bercuti. Musim panas pada masa itu. Sepatutnya dia boleh berada di Kuwait sahaja tetapi dia tetap juga ada membuat perjalanan singkat dua atau tiga hari kerana tugasnya. Pada masa yang sama anak-anak dari isterinya yang lain datang menziarahi Mariam atau tinggal bersama untuk beberapa hari. Saya suka dengan prinsipnya yang anak-anak mesti tetap saling berkenalan dan rapat antara satu sama lain. Jadi hampir setiap hari Mariam akan di temani oleh adik beradiknya. Salah satu dari perkara yang di pelajari oleh Mariam semasa lawatana kali ini adalah tarian arab, menari atas meja dengan menghalakan rambutnyanya kekiri dan kekanan diiringi dengan muziknya sekali. Saya hanya melihat dari jauh, selagi tidak membahayakan tiada masalah, teruskan. Ini masa yang paling sesuai untuk saya membaca. Itulah masanya juga kami akan makan makanan di sana sahaja. Makanan kegemaran saya tentulah Roti Iran (bulat, besar dan sedap di makan begitu sahaja semasa masih panas-panas, sebab di masak dalam dapur tanah) Kami juga di temani oleh seorang pembantu dan pemandu sekiranya hendak kemana-mana. Pada musim panas tidak ramai orang yang berada di Kuwait dan tempat-tempat terbuka juga terhad dan selalunya kami akan menghabiskan masa di gedung membelibelah yang menyediakan tempat permainan dalam bangunan atau menziarahi sahabat handai yang berada di sana pada masa itu. Untuk ole-ole mestilah minyak wangi yang saya sediakan untuk abang-abang dan kakak-kakak sendiri atau ipar. Mereka sangat mengemarinya terutamanya abang saya yang berada di Melaka dan Muar. Untuk saya pula adalah buhul (kayu yang berbau wangi) untuk pewangi rumah atau minyak wangi yang popular pada masa itu (selalunya yang mengandungi oud - ianya kekal pada pakaian walaupun telah di cuci) Setiap kali ke sana juga saya akan membeli abaya (baju labuh hitam) yang terkini pada masa itu.


Alhamdulillah setelah sebulan setengah di sana kami kembali ketanah air. Mariam meneruskan persekolahannya di Taman Asuhan tersebut dan semakin bertambah baik dari segi perkembangan moto halus dan kasarnya (pergerakkan jari jemari serta penguasaan tubuh badan) dan pertuturannya. Pada masa itu Mariam boleh menguasai bahasa Inggeris dan bahasa Melayu (walau pun tidak sepenuhnya) Dia juga boleh menggunakan gunting dengan baik, suka menyanyi dan menari, menyertai apa jua aktiviti yang di anjurkan oleh pihak TASKA. Kini Ramadhan kembali lagi dan seterusnya Aildil Fitri di sambut meriah. Seperti kebiasaannya kami menziarahi saudara mara dan sahabat handai. Tempat percutian kami kali ini adalah di salah sebuah pusat peranginan Desaru, Kota Tinggi Johor. Ianya mempunyai taman tema air yang menarik. Kami sangat seronok di sana walaupun tanpa di temani oleh sesiapa pada kali ini disebabkan masih dalam cuti hari raya dan kebanyakkan kenalan kami masih bersama keluarga.
Pada akhir November adik saya mendapat anak perempuan, Nurdiya Mohd Saiful Azam nama di beri, alhamdulillah. Di sini di sertakan juga gambar Mariam bersama ibunya semasa berusia tiga tahun, kelihatannya lebih berkeyakinan mashaAllah.



Begitulah serba sedikit coretan saya pada kali ini buat tatapan para pembaca budiman sekelian. Harapan saya moga pengalaman yang sekelumit ini boleh di ambil pengajarannya atau memberi imspirasi kepada para ibu-ibu muda khususnya untuk mendidik anak-anak dengan lebih cemerlang lagi. Saya juga berbesar hati sekiranya ada tambahan maklumat atau pengalaman dari semua segi untuk tujuan tersebut. 'Sharing Is Caring, Caring Is Loving' Maafkan segala kesilapan atau kelemahan saya semasa menyediakan artikal ini kerana sesungguhnya segala yang baik itu hanyalah dari Allah. Untuk Catatan Perjalanan seterusnya kita akan lihat apakah yang berlaku kepada Mariam sebelum dia melangkah ke alam persekolahan rendah. Wallahualam.

Friday, 16 December 2011

Catatan Perjalanan (Siri 9)


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani.
Assalammualaikum Wr Wb serta Salam Sejehtera kepada semua peminat coretan Catatan Perjalanan. Harapan saya semoga anda sentiasa kuat, tinggi dan kental Imannya serta di lindungi Allah hendaknya di mana sahaja anda berada.

Saya ingin menyambung sedikit peristiwa bersalin di hospital swasta tersebut. Bayi perempuan yang beratnya 3.38kg dan panjangnya 49cm, lahir pada 24hb Disember 1999 itu perlu tinggal agak lama sedikit kerana deman kuning. Ianya hampir kepada penghujung tahun. Pada masa itu sedang tersebar luas Teori 'millennium bug' mengenai ada kemungkinan akan berlaku masalah dalam sistem komputer di seluruh dunia yang beralih dari 99 ke 00 atau berkemungkinan bom nuklear akan di lancarkan secara tidak sengaja. Maka selepas 5 hari kami di bolehkan pulang. Suasana di hospital itu juga tidak ramai pesakitnya kerana doktor membenarkan pesakit yang tidak serious keluar sebagai persediaan untuk menghadapi situasi tersebut. Alhamdulillah akhirnya semua dalam keadaan baik dan berjalan lancar.


Sebelum saya menyambung semula apa yang berlaku kepada kami, saya ingin mengambil kesempatan ini untuk berkongsi maklumat mengenai Sunnah Rasulullah saw semasa menyambut kelahiran sesorang bayi ke dunia. Ada 7 perkara yang Rasulullah saw lakukan. 1) Pertamanya di tujukan kepada sesiapa sahaja yang mengenali wanita (Ibu) tersebut supaya diucapkan tahniah kepadanya di sertai dengan ucapan yang baik dan nyatakan apakah harapan (doa) kita untuk anak tersebut. Ianya amatlah di galakkan sehingga di riwayatkan yang Abu Lahab (salah seorang bapa saudara Nabi) terlalu gembira atas berita kelahiran Rasulullah saw lalu memerdekakan hamba yang menyampaikan berita tersebut kepadanya. Sepertimana yang kita ketahui beliau tidak memelok Islam tetapi Allah meringankan siksaan terhadapnya pada setiap hari Isnin di sebabkan peristiwa itu. 2) Semada anak lelaki atau perempuan sebaik sahaja di lahirkan hendaklah di azankan di telinga kanan dan di iqamah di telinga kirinya. Rahsianya supaya lahir sahaja kedunia dia di perdengarkan dengan kalimah dan seruan yang mulia mengenai keBesaran dan keAgungan Allah. Ianya juga supaya syaitan anak tersebut akan lemah dan tidak dapat menyampaikan dakyahnya dahulu. 3) Sebaik-baiknya terus sahaja di masukkan sesuatu yang manis seperti kurma (di kunyah trlebih dahulu) atau madu dengan jari kedalam mulut bayi dan di gerak-gerakkan ke kiri dan ke kanan di antara lelangit dan lidahnya. Ianya bertujuan untuk merangsang deria perasa, menguatkan otot-otot di sekitarnya sebagai persediaan untuk mengusu nanti. Sebaik-baiknya kita boleh meminta orang yang alim untuk melakukannya. 4) Beri nama, selalunya kita telah bersedia sebelum kelahiran lagi di samping telah mengetahui jantinanya. Kewajipan kedua ibubapa (muktamat dari bapanya) untuk memberikan nama yang baik serta mempunyai pengertian yang baik juga. Perkara ini sangat-sangat di titikberatkan oleh Rasulullah saw kerana setiap kali kita memanggilnya ia adalah doa dan akan mempengaruhi perwatakan seseorang anak itu. 5) Mencukur keseluruhan rambutnya lalu di timbang, di tukarkan dengan nilai wang semasa dan seterusnya di sedekahkan kepada yang memerlukan. Hikmahnya dari segi kesihatan dengan mencukur rambutnya akan mengukuhkan lagi pancaindera mata, telinga dan pernafasannya. Dengan bersedekah akan mensucikan diri kita, anak dan menceriakan orang lain. 6) Aqiqah bermakna dari segi bahasa memutuskan dan istilah syariat menyembelih kambing untuk anak yang baru lahir. Hukumnya sunnat muakad (perbuatan yang di tuntut) Kebiasaannya 2 ekor kambing untuk anak lelaki dan seekor untuk anak perempuan untuk ibubapa yang berkemampuan juga sebagai tanda kegembiraan menyambut kelahiran anaknya dan di lakukan pada hari ke 7, 14, 21 atau bila yang di fikirkan sesuai. Ianya juga tidak tertakluk kepada kambing sahaja, lembu atau unta juga boleh. Syaratnya adalah seperti kita hendak buat korban cuma daging untuk aqiah tidak di patah-patahkan, di potong mengikut sendi-sendinya. 7) Khitan (bersunat) Hukumnya Sunnat muakad untuk lelaki dan sebagai penghormatan untuk wanita. Hikmahnya untuk kebersihan. Boleh di lakukan semasa masih bayi lagi, baik untuk semua pihak, lebih cepat proses pemulihan serta harga dirinya. Kajian di barat juga menakuinya dari segi kesihatan dan melakukannya sejak dari bayi.

Semasa di Dubai lagi suami telah menetapkan apakah nama anaknya. Sebenarnya saya suka nama Khadija atau Aishah (macam nama ister-isteri nabi) tapi dia mahukan nama yang mudah di sebut serta ringkas. Oklah!... jadi saya bersetuju dengannya untuk nama Mariam. Lebih kurang 1 atau 2 tahun yang lalu Mariam berkata dia tidak suka namanya dan minta ditukarkan tetapi bila saya menjelaskan siapakah Mariam yang saya maksudkan (Nama Ibu Nabi Isa) maka dia merasa bangga dan menerimanya, alhamdulillah. Seperti biasa saya perlu menguruskan segalanya walau macam manapun situasinya. Dia mahu membuat majils aqiqah sementara dia berada di Kuala Lumpur. Maka saya membuat beberapa panggilan dan mengesahkan program tersebut. Saya yang masih sakit itu juga perlu ke pejabat pendaftaran untuk urusan selanjutnya. Alhamdulillah saya di temani oleh rakan yang menemani saya di hospital sebelumnya. Dia memberi saya catatan nama yang perlu didaftarkan. Semasa di pejabat itu pegawai tersebut bertanya adakah saya pasti mahu meletak nama yang panjang begitu.... Saya membuat keputusan untuk nama yang perlu pendek sahaja iaitu namanya dan nama keluarganya, maka hanya Mariam Majid Al Refai sahaja. Dia mahu saya senaraikan 4 nama sebelum nama keluarganya. Alaihai... risau pula nanti bila masa peperiksaan orang telah menjawab 10 soalan atau menulis setengah mukasurat anak saya baru habis menulis nama-nama datuk,moyang.....nya. Sebelum pulang saya perlu membuat satu persinggahan dahulu iaitu memcukur rambutnya. Alhamdulillah rakan saya ada bersama, di samping tidak boleh mendukung bayi(atau bawa benda berat)saya juga tidak berani melihat jurugunting rambut itu
mencukur rambutnya. Alhamdulillah Mariam diam sahaja pada masa itu.


Semasa majlis aqiqah itu di adakan masih dalam bulan Ramadhan. Saya menjemput iman dari masjid yang saya kenali iaitu iman masjid Bkt Damansara kerana saya baru sahaja berpindah ke Pantai Hillpark di Pantai Dalam. Semasa majlis tersebut di samping bacaan doa di adakan juga 'Tahnik,'Ust terlupa dan mengigit kurma itu sedikit tetapi cepat2 di keluarkan teringat yang dianya berpuasa semasa cuba memasukkan jarinya yang ada rasa kurma ke mulut Mariam. Orang Melayu memanggil majlis ini sebagai 'membelah mulut'. Bagaimanapun saya lebih suka melakukannya selepas anak di azan dan iqamahkan. Saya tidak mengadakan bacaan berzanji seperti yang selalu di lakukan di kampung kerana Ust ada mengatakan yang ianya mengandungi puji-pujian yang berlebihan terhadap Rasullullah saw. Saya juga tidak mahu di kritik hebat oleh suami mengenainya kerana dia memahanminya dan tidak pernah di lakukan Rasulullah atau para sahabat. Saya tidak tahu pula dari mana masyarakat Melayu (orang kita) mengambil sumbernya. Alhamdulillah saya juga bersyukur di samping memunaikan sunnah juga majlis berbuka puasa untuk para jemputan. Saya mendapat tahu dari pengurus ladang ternak yang juga memasaknya bagi pihak saya yang kebetulan kambing untuk majlis ini memang dari baka yang baik, sihat dan gemok. Masakannya juga sedap. Setelah majlis itu suami kembali ke Dubai. Saya tinggal di Malaysia kerana masih dalm pantang. Bagi saudara mara serta sahabat handai yang tidak sempat menghadiri majils tersebut mereka tetap hadir selepasnya atau semasa raya, di samping menziarahi Mariam, alhamdulillah.

Setelah 4 bulan berada di Kuala Lumpur saya kembali ke Dubai. Semasa di sana kebetulan anak rakan saya mendapat pekerjaan di sana dan menziarahi kami juga. Mereka juga membawa kami bersiar-siar di sekitar bandar Dubai dan salah satu tempat yang kami lawati adalah Hotel Buj Al Arab, hotel 6 bintang yang hanya 10minit perjalanan memandu dari hotel apartment kediaman saya. Saya juga teringin hendak mengetahui apakah yang hebat sangat mengenai hotel yang berharga ribuan ringgit semalaman ini. Hotel ini terletak di atas tanah yang di tambak keluar sedikit dari tanah besar (macam Johor Waterfront City di Johor Bahru - apa perkembangan terkini projek itu?) Kita perlu membayar untuk masuk kesana sekiranya bukan tetamu hotel seperti kami atau menghadiri majlis di sana. Kereta yang di sediakan oleh hotel untuk kegunaan tetamunya adalah dari Rolls Royes. Bila masuk sahaja ke ruang lobbynya ada akurium ikan sebesar-besarnya tetapi nipis, terasa seperti berada di dasar laut dengan pelbagai jenis ikan dan hidupan rumpai laut. Dari bawah ke atas yang saya tidak ingat berapa tingkat kita boleh lihat bilik-biliknya yang berada di sekeliling (melengkung) Tiang-tiangnya di salut dengan emas, begitu jugalah di dalam biliknya. Terasa seperti di alam lain. Para petugasnya seperti biasa kebanyakkannya orang asing, nampak begitu berhati-hati melakukan tugasnya di samping sempat melemparkan semyuman untuk kami yang beraksi pelbagai gaya mengambil gambar sebagai kenangan. Setelah itu kami juga ada melawati hotel-hotel hebat yang lain di sekitar kawasan itu. Disebalik semua kehebatan ini apa yang di perlukan oleh orang yang mendiaminya sama seperti manusia lain yang tinggal di hotel yang 'seadanya'. Bagi saya ianya merupakan satu pembaziran tetapi seperti kebiasaannya yang di panggil manusia punya citarasa, kemampuan, kemahuan yang berbeza. Walau bagaimana hebatnya kemudahan yang di sediakan di dunia ini tetap jauh dari apa yang di gambarkan oleh Al Quran berbekalkan sedikit maklumat yang di sertakan Allah mengenai syurga. Apa yang perlu kita lakukan hanyalah mematuhi suruhan dan menjauhi larangan pemilik syurga itu.

Semasa tinggal di Dubai saya dan Mariam ada ke Kuwait menziarahi keluarga mertua. Kami tinggal di sana untuk beberapa hari. Pakcik (3orang, seorang lagi di Amerika) dan makcik Mariam gembira menerima anak saudara baru. Mariam sudah mula berjalan jatuh (8 bulan) Pada 30hb Ogos 2000 saya dan Mariam pulang ke Malaysia kerana meraikan majlis perkahwinan adik lelaki saya yang di adakan di Batu Pahat Johor. Setelah majlis tersebut kami tetap tinggal di Malysia. Dari catatan saya hampir setiap 2 bulan sekali suami akan datang ke Malaysia. Apabila kami tinggal di Pantai Hillpark, Mariam tidak biasa dengan persekitaran tersebut. Dia akan menangis sekuat hatinya sekiranya saya tiada di sisi. Saya tidak boleh berbuat apa-apa kerana tiada pembantu. Ini merencatkan perkembangan fizikalnya kerana merasa tidak selamat apabila saya tiada walupun hanya ke bilik air. Dia kembali kepada merangkak semula. Sekiranya semua berjalan dengan baik dia sepatutnya telah boleh berjalan pada usia 9 atau 10 bulan. Oleh kerana peristiwa itu dia hanya boleh berjalan dengan baik pada umur 13 bulan. Ada satu perkara yang saya masih tidak mendapat penjelasannya - setiap kali Mariam tidor dia akan tersenyum dalam tidornya. Ianya berlaku dari saya mula kembali dari hospital hingga satu setengah menghampiri dua tahun. Alangkah baiknya sekiranya saya dapat menyelami apakah mimpi indah itu yang membuat dia tersenyum setiap kali lenanya... Ianya tidak berlaku lagi seperti masa yang saya nyatakan, adakah ibu yang menghilangkan kegembiraanmu nak?....

Allah mencipta kita manusia dan tahu apa yang terbaik untuk kita. Susu ibu adalah yang terbaik untuk bayinya dan susu lembu untuk anak lembu walau bagaimana hebatpun fomularnya. Ada beberapa perkara yang saya mahu kongsikan bersama untuk ibu-ibu yang menyusukan bayinya. Pastikan payudara dan puting
sentiasa bersih semasa hendak dan selepas menyusukan bayi. Sekiranya banyak air susu yang keluar pastikan semada ianya di masukkan ke dalam botol atau gantikan padnya selalu. Kita juga perlu membacakan bismila sama seperti ketika hendak makan dan minum. Susu yang terbaik adalah yang permulaan berwarna kekuningan (kolostrum) dan keluar beberapa hari pertama semasa mula menyusukan bayi. kadar proteinnya 3x lebih tinggi dari susu ibu biasa, mengandungi antibodi yang tinggi dan lebih sel darah putih. Selain dari pelbagai kebaikannya semada untuk ibu atau anak seperti hubungan yang lebih rapat di antara ibu dan anak, anak akan merasa lebih selamat dan dengan itu proses tumbesarannya akan berjalan dengan lancar, tahap kesihatannya lebih baik (sistem pertahanan badannya kuat) dari itu jarang mendapat penyakit, anak lebih peka dan responsif dengan persekitarannya dan tahap IQnya tinggi. Susu ibu tersedia pada bila-bila masa, bersih, sterial, mempunyai kadar suhu (suhu badan) yang sesuai, kandungan zat makanan dalam nisbah yang betul dan isi kandungannya berubah mengikut perkembangan tumbesaran bayi. Cara untuk menambah susu yang boleh di mulakan semasa mengandung lagi adalah seperti mengamalkan pemakanan ini seperti minum susu atau soya, air longan, makan keju, telor, banyakkan makan sayur-sayuran, kacang tanah, jantung pisang, pucuk betik, cekur manis, lobak putih, halba dan jintan manis.


Bagi pasangan yang ingin mengambil anak angkat dari segi Islam adalah lebih baik menyusukan bayi tersebut dengan salah seorang dari adik beradik yang sedang menyusukan bayi sepaya anak tersebut menjadi muhrim kepada kedua ibubapa angkatnya. Teknologi terkini juga membolehkan ibu yang tidak mengandung mempunyai air susu. Saya juga ingin menyentuh sedikit mengenai pakaian yang sesuai semasa mengandung dan menyusukan bayi. Bagi yang berkemampuan mungkin tiada masalah untuk mempunyai pakaian semasa mengandung dan setelah itu semada di simpan atau di berikan kepada orang lain. Begitu juga pakaian semasa menyusukan bayi terutama bagi ibu yang bertudung dan perlu berurusan keluar rumah ada baiknya menyediakan beberapa pakaian yang di tempah dan boleh di pakai semada semasa mengandung dan menyusukan bayi. Ianya boleh disesuaikan dengan pelbagai jenis kain atau corak cuma bahagian hadapannya pula boleh di belah hingga ke pusat dan di kenakan semada dengan butang biasa, butang ketap, sangkut, zip, velcro dan sebagainya. Ianya akan memudahkan ibu hendak menyusukan bayi di tempat awam. Begitu juga apabila menaiki kapalterbang atau ketempat tinggi semasa tempoh mendaki dan menuruni hendaklah bayi di susui untuk melegakanya dari tekanan udara di telinga.

Saya fikir saya telah bersedia menjadi ibu yang serba boleh dengan terlibat dalam bidang pendidikan awal kanak-kanak di lengkapi dengan pelbagai maklumat tetapi Allah itu Maha Kaya saya jauh dari apa yang saya sangkakan. Saya fikir mangandung dan melahirkan mempunyai pelbagai kesulitan dan keajaiban hebatnya yang tersediri untuk saya hadapi tetapi menjaga dan memeliharanya pula lebih banyak cabaran yang perlu di tempuhi. Bersama saya belajar dan mendewasakan diri bersama insan yang banyak mengajar saya erti kehidupan pada coretan seterusnya insyaAllah. Wallahualam

Thursday, 15 December 2011

Catatan Perjalanan (Siri 2)

Assalammualaikum Wr Wb
Semuga semua Anak Mersing sihat, gembira, ceria selalu dan yang penting sekali tetap/tinggi imannya di limpahi rahmah serta keberkatanNya, amin.

Terlebih dahulu saya ingin meminta maaf kerana terpaksa melewatkan cerita mengenai serangan Iraq ke atas Kuwait pada siri berikutnya. Ini berkemungkinan besar kerana kesan sampingan dari kadar 'pertambahan nombor'(usia)yg semacam tidak disedari peningkatannya. Untuk kali ini saya ingin mengemukakan lawatan saya bersama suami ke Peshawar Pakistan.
Dua puluh dua tahun yang lalu merupakan satu jangkamasa yg lama untuk saya mengingati segalanya - alhamdulillah dengan adanya dairi dan gambar2 ianya dapat saya imbas kembali. Mungkin ada yang akan tersenyum dengan koleksi barangan antik saya ni tapi ianya amatlah penting bagi saya. Saya juga tidak percaya masih menyimpan dairi sejak 20 tahun yang lalu. Ianya kecil sahaja, saya juga banyak menggunakan simbol untk mengambarkan sesuatu, sebaris ringkas sudah boleh saya ingati kembali apa yang berlaku - ria atau dukanya juga boleh terasa...

Pertengahan Disember 1989 - musim sejuk di Peshawar Pakistan. Tujuan lawatan kerja bagi suami adalah untuk mengikuti, memeriksa serta menyelaras perkembangan projek pertubuhan amal di bawah peruntuan bantuan oleh Kuwait Finance House di Kuwait. Sepertimana yang kita semua sedia maklum pada masa itu Amerika menyerang Afghanistan dan kebanyakkan penduduknya menjadi pelarian ke sempadan Pakistan. Negara Kuwait membantu pelarian ini yang kebanyakkannya terdiri dari wanita dan kanak-kanak. Alhamdulillah moga Allah menerima amal baik mereka yang terlibat dalam misi ini,amin.

Kami berada selama dua minggu disana. Setelah sampai disana kami tinggal di hotel yang terbaik di tempat itu dan keesokkan harinya suami pergi selama seminggu tanpa khabar berita atas sebab-sebab keselamatan katanya - hanya doa mengiringinya. Ada kalanya nyawa pada masa itu seperti tidak ada nilainya, tidak semena-mena seseorang akan mati ditembak dan tidak tahu siapa yang melakukannya. Projek mereka dijalankan semada di bandar Peshawar sendiri atau di sempadan Pakistan. Bagaimana pun program untuk saya telah siap di atur oleh bahagian wanita pertubuhan amal yang di terajui oleh suami. Hampir setiap hari saya akan di bawa melawat ke tempat projek yang mereka jalankan. Ianya melibatkan bidang penenpatan, perubatan, pendidikan serta program pemulihan. Dari menyediakan kemah/rumah dari tanahliat, kelinik bergerak, kelas untuk anak-anak pelarian, Taman Asuhan Kanak-kanak, kelas dewasa bagaimana menyediakan makanan yang betul, menjahit, bercucuk tanam dan sebagainya Walaupun kemudahan yang disediakan amatlah sederhana tetapi ianya berpatutan dengan kehendak semasa.

Pada suatu hari saya dibawa menaiki jeep ke sempadan Pakistan, mengambil masa lebih dari dua jam melalui jalan merah untuk sampai ke sana. Tidak dapat saya gambarkan bagaimana mereka tinggal bersesak-sesak dalam satu kemah besar (seperti masa di Arafah tapi hanya sementara dan lebih selesa) tetapi hidup mesti diteruskan.... Kanak-kanak adalah kanak-kanak, bermain adalah keutamaannya. Mereka tetap ceria serta pandai mengubahsuai apa saja yang ada disekelilingnya. Sekurang-kurangnya itulah pengubat hati saya melihat senario keseluruhannya. Sepertimana kebiasaan peperangan, pelbagai peristiwa yang berlaku, setiap wanita yang berada di situ (menurut rakan yang menemani saya) semuanya ada pengalaman kehilangan atau mempunyai ahli keluarag yg telah tiada, sakit atau cacat anggotanya. Para wanitanya jarang nampak senyumamnya dan saya amat memahaminya... Saya akan sertakan juga gambar-gambar untuk tatapan kita tetapi tidak sangup merakam mereka yang keadaanya tidak menceriakan seperti di hospital. Maaf juga kerana baru sahaja belajar mengambil gambar juga sampai sekarang yang penting adalah cerita di sebaliknya. Setakat ini photo yang saya rakamkan itu masih belum layak lagi walau pun untuk kelab Mersing Guy.

Lawatan ini cukup menginsafi serta membuka mata saya akan betapa tidak perlunya peperangan. Betullah kata pepatah 'menang jadi arang, kalah jadi abu' Ianya hanya memuaskan kehendak segelintir manusia yang gilakan kuasa dan kekayaan - yang ada hanyalah kemusnahan, kehilangan, kedukaan yang kekal parutnya di hati sesiapa yang mengalaminya. Sebelum perang di Afghanistan, selepasnya, kini dan besar kemungkinan hingga ke akhir hayat dunia ada manusia yang tidak mahu belajar dari sejarah serta tetap mahu mengulanginya. Aneh sungguh perilaku penduduk planet bumi ini...

Disebalik semua kisah lara yang ditempuhi ada dua perkara yang menugakan saya mengenai Peshawar - sekurang-kurangnya hotel tempat penginapan saya menyediakan sup tomato yang paling lazat pernah saya rasai dan masih belum ada yang menandanginya setakat ini. Masyarakatnya amatlah kreatif - terdapat lukisan bukan sahaja di kedai tetapi pelbagai corak atau gambar-gambar lukisan tangan terdapat pada kenderaan seperti beca, bas, lori juga tembok. Saya fikir tidak perlulah diperkatakan lagi bila melihat corak pakaian, hamparan atau peralatan rumah mereka.

Untuk siri berikutnya saya akan paparkan caragaya hidup masyarakat Kuwait secara umumnya yang membawa kepada mudahnya Saddam menakluki negara tersebut serta apa yang berlaku seterusnya. Sekian, wallahualam.

Friday, 9 December 2011

Catatan Perjalanan (Siri 8)


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani.
Assalammualaikum Wr Wb serta salam sejehtera untuk semua Anak Mersing serta kenalan maya mukabuku yang saya sanjungi sekelian. Berjumpa kita di hari yang penuh berkat, tahun baru hijrah 1433 dan harapan saya semuga apa jua impian yang baik buat anda semua akan menjadi kenyataan, amin.


Sebelum saya berangkat ke Dubai pada bulan April 1999, saya sempat menyambut Hari Raya Aidil Adha dan bercadang untuk bersama abang yang tinggal di Jeli Kelantan. Kebetulan raya ke2nya ada jemputan perkahwinan saudara di sana. Sehari sebelum hari raya saya memulakan perjalanan memandu seorang diri diwaktu pagi ke Kelantan, cadangannya melalui Kuantan, Gua Musang dan kembali ke Kuala Lumpur melalui Perak. (Ingatan dari arwah ibu (Al Fatihah) sekiranya ingin memulakan perjalanan jauh berangkatlah di waktu pagi) Boleh sahaja menaiki kapalterbang, tetapi kelebihan memandu kita boleh melihat keadaan sekeliling dan ada kalanya saya akan berhenti untuk mengambil gambar atau video. Bunyinya macam gila... tetapi perlu di mulai dengan doa moga Allah pelihara dan selamatkan perjalanan untuk tujuan yang baik insyaAllah kekuatan dalaman itu akan datang sendiri. Teringat salah satu dari artikal mingguan En Eyman Hykal (Mengapa terus menunggu), saya tiada masalah walau pun memandu seorang diri, selain dari memberi tumpuan kepada pemanduan boleh melihat alam sekeliling, zikir, masa terbaik untuk mendengar ceramah melalui CD, atau lagu kegemaran (untuk santai) atau hanya mahukan kedamaian dalam kesunyian. Enam atau tujuh jam perjalanan bukanlah jangkamasa yang pendek, perlu pengisian yang sepatutnya.

Alhamdulillah selamat sampai serta di sambut dengan meriah oleh abang dan keluarga kakak ipar. Oleh kerana abang tinggal di rumah ibu mertuanya (rumah penuh dengan ahli keluarganya ) di Tendong, Pasir Putih, maka saya bercadang untuk tinggal di hotel sahaja sambil menjelajah bandar kota Bharu dan tinggal dekat dengan masjid di tengah bandar. Keesokan harinya hanya berjalan sahaja dan solat raya Aidil Ahda di situ dan kebetulan Sultan dan Sultanah Kelantan juga ada bersama, gembira sungguh rasanya. Setelah itu saya ke rumah ibu mertua abang. Sejak ayah dan ibu tiada abang jarang balik melawat kami di Mersing, saya ada mengusik kakak ipar 'apasallah abang saya ni dah jarang balik kampung, apa agaknya yang k.Yah buat ya? Kakak ipar saya berkata; 'tak ikat pun kaki dia bebas nak kemana-mana'! Saya tersenyum sahaja kerana mengetahui yang abang saya ini memang penyayang orangnya dan padanya keluarga di dahulukan... Apa yang saya hendak kongsikan di sini semasa abang membawa saya menziarahi saudara mara dan rakananya, almaklumlah semua orang dapat daging korban, yang mengkagumkan setiap rumah yang saya datangi akan di hidangkan dengan daging tetapi semuanya berlainan cara masakannya. Wow! pada saya itu sesuatu yang hebat. Pada keesokkan harinya saya menghadiri majlis perkhawinan tersebut dan terus pulang ke Kuala lumpur melalui Gerik Perak. Saya sebenarnya takut melalui jambatan panjang Tasik Temenggor tu, tak toleh kiri kanan pun, laju jer tapi bila telah melepasinya berhenti untuk abik gambar, sebabnya takut tengok air mengalir kat bawah tu!


Saya juga sempat ke Johor Bahru dua kali sebelum berangkat ke Dubai. Persiapkan semuanya, memastikan apa jua bil pembayarannya terkini serta pembayaran cek tertunda, cuci rumah, beritau pihak pengurusan kondo, saudara mara dan sahabat handai terdekat mengenai pemergian sebab tidak tahu bila saya akan kembali lagi. Perkara penting lainnya bawa apa jua makanan Malaysia yang berkemungkinan tidak terdapat di sana contoh belacan. ( tidak berselera makan tanpanya )


Alhamdulillah akhirnya pada 4hb April 1999 saya selamat sampai ke Dubai dan kami tinggal di salah sebuah hotel apartment terkenal di sana, tetapi sebab ianya terletak di kawasan sibuk perniagaan saya tidak merasakan seperti tinggal di negara Arab kerana ramai orang asing yang bekerja di sana. Ianya juga terletak berhadapan dengan Emirate Tower. (buat masa itu, itulah bangunan tertinggi di Dubai) Tempat tersebut juga tidak jauh dari pantai di mana terletaknya hotel 6 bintang Burj Al Arab. Seperti biasa di mana juga saya tinggal saya akan maklumkan (daftar diri) kehadiran saya di negara tersebut kepada kedutaan kita di mana sekiranya berlaku perkara yang tidak di ingini kedutaan boleh bertindak membantu kita atau sebaliknya. Ianya juga tempat untuk bertukar maklumat serta mengetahui siapa orang-orang Malaysia yang tinggal di sana. (ada juga kawan makan sambal belacan) Duta kita selalunya akan berada di ibunegara sesebuah negara itu dan di Dubai kita hanya mempunyai pesuruhjaya tinggi sahaja sementara duta kita berada di Abu Dhabi, Emirates Arab Bersatu.


Salah seorang yang gembira dengan perkhawinan ini adalah bapa mertua saya, alhamdulillah beliau juga datang ke Dubai dan melawat saya, terharu dan dengan kunjungan dan keperihatinannya. Pada pertengahan bulan April saya mengikuti suami ke Kuwait selama 2 minggu kerana urusan kerjanya tetapi bagi saya peluang terbaik untuk bertemu dengan kenalan di sana dan bertanya khabar dari apa yang berlaku semasa da selepas Perang Telok sehingga masa itu. Alhamdulillah dapat berjumpa kebanyakkan dari mereka serta mengikuti program yang ada pada masa itu. Salah satu perkara yang tidak dapat lupakan semasa tinggal di hotel ini adalah Ayam Tikkanya yang paling lazat dan tidak pernah merasa seperti itu lagi sehingga kini, mashaAllah. Pada akhir bulan April saya juga ada mengikut suami ke Abu Dhabi (balik hari, satu setengah jam memandu pada satu hala sahaja) atas urusan kerjanya. Bagi saya negeri Dubai lebih maju dari ibukotanya. Emeria Arab Bersatu (UAE - United Arab Emirates) terbahagi kepada tujuh buah negeri yang berlainan pemerintahannya atau dana untuk pembangunan sesebuah negeri itu mestilah berpunca dari tempatnya sendiri. Apa yang menarik perhatian dan mengkagumkan saya adalah warna pasir di setiap negeri adalah berlainan dan itu menjadi salah satu dari cenderahati yang patut di mikili oleh para pelancung yang melawat negara ini. Semasa dalam perjalanan ke Abu Dhabi juga saya melihat ada tempat-tempat tertentu di sepanjang pantai yang di khaskan hanya untuk wanita sahaja untuk masa dan hari tertentu dan saya dapati ianya adalah idea yang baik. Saya dapati masyarakat UAE lebih peramah dari masyarakat negara Kuwait. Mereka juga memiliki serta mengendalikan perniagaan masing-masing. Pada awal bulan Mei saya mengikut suami seperti biasa atas urusan kerjanya ke Doha, ibunegara Qatar. Negara kecil ditengah padang pasir yang maju juga, kebiasaannya tempat persinggahan sementara penerbangan dari negara-negara Asia ke Timur Tengah.


Alhamdulillah, tanpa di sangka-sangka saya didapati mengandung pada minggu ke tiga bulan Mei dan hampir tujuh minggu. Saya tidak mengetahuinya kerana tiada merasa tanda-tanda kehamilan hanya tiada kehadiran haid sahaja hampir dua bulan. Ianya adalah berita yang gembira dan mendebarkan buat saya kerana ia merupakan kali pertama dalam hidup setelah dua kali keguguran (kedua-duanya kurang dari 2 bulan) semasa perkahwinan pertama dahulu. (9 tahun yang lalu) Bagaimanapun menurut doktor sakitpuan yang saya temui saya perlu di letakkan di bawah pengawasan rapi kerana ada sejarah dua kali keguguran sebelum ini. Oleh itu saya perlu mengambil suntikan (sudahlah takut jarum! auchhh!!... ayo pa!... ayo ma!... lebih kurang tujuh kali) dan pil hormon dalam masa sebulan. Kebiasaannya orang muntah-muntah pagi dan tiga bulan pertama tetapi bagi saya pula bulan ke empat , lima dan enam berlaku begitu ditambah teruk dengan merasa pahit di lidah saya. Minum air kosong pun tidak sedap. Nasi tidak di masak langsung kerana setiap kali terhidu baunya akan muntah. Rupa-rupanya budak ini tidak suka makan nasi sehinggalah saya menghantarnya ke sekolah swasta yang sessi persekolahannya tamat jam tiga petang, bermakna dia perlu mengambil makan tengahari di sekolah yang menghidangkan nasi sebagai makanan utama dan dia terpaska memakannya iaitu pada umur lapan tahun. Satu lagi kemungkinan pembawaan anak yang hebat untuk saya hadapi adalah tidak sukakan suami, kalau boleh tidak mahu dia sentuh saya pun! alahai!... macammana ni ya! Allah sahajalh yang mengetahui bila memaksa diri membuat sesuatu yang tidak disukai.... Gembiranya hati sekiranya dia perlu ke luar negara dan selalu perlu berbuat demikian. (Poor guy! sudahlah saya tidak masak di rumah sebab tidak boleh menghidu bau nasi)


Dalam masa yang sama saya ada mempunyai seorang kawan dari Malaysia yang berada di Dubai dan masakan asam pedasnya sedappp sekali. Saya sudah mendapatkan resepi serta melihat bagaimana dia melakukannya dan cuba berbuat demikian tetapi masakan saya tetap tidak sesedap masakannya, tidaklh di ketahui apa puncanya, mungkin terlupa untuk menguntum senyuman atau menitiskan setitik kasih sayang ke dalamnya semasa memasak!... Kami juga berkawan baik dengan isteri pesuruhjaya tinggi di Dubai serta selalu juga ke kediaman beliau ( amboiii!... bestnya rumah dia kat Dubai tu!- macam jelez jer bunyinya! taklah! cuma gembira jer untuk dia ) Seperti gambar yang tertera di atas. Saya juga sertakan gambar semasa mengandung tujuh bulan dengan baju jubah kegemaran saya yang saya pakai untuk gambar profile FB tu, hehehe...sebab tu nampak muda jer! Ngelat kan!... Pada akhir bulan tujuh dua orang dari kenalan baik saya singgah di Dubai untuk beberapa hari sebelum melancung ke London dan tinggal bersama saya. Saya fikir semua orang tahu bahawa Dubai juga adalah syurga membelibelah. Seperti biasa itulah kemahiran orang perempuan, saya juga tumpang sekaki, menyibuk membelibelah. Oleh kerana selalu sangat orang Malaysia ke Dubai membelibelah peniaga di sana bukan sahaja pandai bercakap Melayu bila ternampak kita orang Malaysia, sekiranya hendak menempah baju semada baju kurung atau melayu boleh siap dalam masa duapuluh empat jam sahaja dengan harga biasa. Pramugari tidak perlu ceritalah mereka juga menjadi agen menjual kain. Pada malam tertentu restoran di hotel tempat saya tinggal itu ada menghidangkan 'malam makanan laut' memang rezeki mereka, saya menjemput mereka menikmatinya, sedapnyaaa... agaknya makan bersama jadi lebih berkatnya. Saya pula tidak boleh makan banyak sangat kerana 'tidak cukup tempat'. Bila usia kehamilan semakin menghampiri kelahiran para ibu hanya boleh makan sedikit sahaja tetapi kerap. Walaupun begitu seronok makan dan bersembang bersama. (Saya yang selalu keseorangan) Saya juga ada berkenalan dengan pasangan dari Johor Bahru yang persahabatan kami masih kekal hingga ke hari ini, alhamdulillah. Adakalanya saya merasakan keakraban kami melebihi dari saudara mara sendiri. Setiap tahun apabila ke Johor Bahru saya akan singgah ke banglo mereka yang besar, cantik, tersergam indah di Stulang Laut itu.


Apa lagi yang saya lakukan semasa di sana, di samping selalu tinggal berseorangan itu. Saya mula berjinak-jinak dengan buku dengan menjadi ahli di salah sebuah perpustakaan di sana. Di samping dapat meminjam buku saya juga boleh menggunakan internet disana. (mengapa saya tidak meminta di belikan satu komputer riba pada masa itu tidaklah saya ketahui!) Kekaguman saya di dalam hidup adalah mengenai tubuh kita serta apa jua yang berkaitan dengannya - dari anatomi, apa sistem, peranannya, bagaimana kita mendapat penyakit, cara mengelakkan, mengubati dan macam-macam lagi selain dari alam semulajadi ( tidak tahu apa istilah yang sesuai kerana alam tidak terjadi dengan sendirinya ) Saya mula membaca ensaiklopedia mengenai tubuh - apa yang berlaku terutamanya apabila mengandung. Baiklah sudah berjumpa kawan, membelibelah, menonton tv, membaca Al Quran, berzikir, membaca buku, memcuba resepi baru, apa lagi yang saya boleh buat? Ok! Menari!...(seorang diri dgn perut besar tu! - takpalah 'just be happy'!... Good for the baby development) Pada masa itu lagu yang sedang popular adalah 'Livin La Vida Loca'(LLVL) oleh Ricky Martin. Bayangkan apa yang berlaku!, sejak dari tadika lagi budak ini selalu terpilih sebagai penari kerana gurunya berkata dia boleh menari secara semulajadi. Berilah apa juga rentak dia akan tahu bagaimana mahu mengayakannya. Oleh kerana saya tidak mahu dia menjadi seorang penari maka tidak menyokongnya untuk ke arah itu. Sesuatu yang tidak di sangka juga berlaku lebih kurang tiga bulan yang lalu semasa dia mencari saya di gym serta mereka membenarkan dia masuk. Saya masih mengikuti kelas Zumba (menari sambil bersenam) Dia memang sudah lama mahu mengikuti kelas tersebut tetapi di khususkan untuk golongan dewasa sahaja tetapi macam biasalah dia mengikutinya bersama saya. Kebetulan selepas itu jurulatih gym saya memainkan lagu Ricky Martin itu (LLVL) Kami sangat gembira menari bersama kerana bagi saya ianya semacam satu keajiban (secara kebetulan) kerana saya menari lagu tersebut semasa mengandungkannya dan 12 tahun selepasnya kami menari bersama! Wow!...


Untuk pengetahuan semua rakyat Malaysia (perempuan) yang berkahwin dengan orang asing dan tinggal di luar negara, maka anak yang lahir di negara tersebut akan mengikut warganegara bapanya. Saya yang mahukan anak mendapat taraf warga negara Malaysia mesti melahirkan dia di Malaysia. Setelah berbincang dengan suami dan alhamdulillah beliau bersetuju maka saya akan melahirkan bayi ini di Malaysia. Ianya hanya boleh di lakukan setelah kandungan saya berusia 7 bulan. Setakat ini semuanya berjalan lancar cuma doktor berkata kedudukan bayi saya dalam keadaan songsang tetapi selalunya akan kembali kedudukan yang sepatutnya apabila hendk bersalin nanti. Doktor juga berkata saya boleh melakukan perjalanan jauh itu. Alhamdulillah saya akan pulang ke Malaysia yeahhh! laa la la la la la la.... (bermakna saya tidak perlu bersamanya... - saya tahu teruk sangat bunyinya tapi itulah perasaan saya pada masa itu) Setelah tiba hari yang di tentukan pada akhir bulan Okt 1999 saya selamat kembali ke tanahair, alhamdulillah. Salah seorang dari kawan saya yang singgah di Dubai menyambut saya di lapanganterbang dan terus membawa saya untuk di periksa oleh doktor yang juga jiran saya di Pantai Hillpark yang kebetulan bertugas pada malam itu di KLIA. Alhamdulillah2x gembiranya, terasa sangat di hargai. Semuanya dalam keadaan baik kecuali kaki saya yang agak bengkak sedikit kerana tidak banyak bergerak sepanjang 6 jam penerbangan tersebut.


Semasa 7 bulan pertama saya masih kelihatan 'cute' ( prasan ) lagi tetapi 2 bulan terakhir itu kandungan saya membesar dengan cepat sekali mashaAllah. Bayangkan berat saya cuma 56kg sahaja semasa mula mengandung dan sehari sebelum bersalin ianya adalah 76kg - wow! selalunya apabila bayi di lahirkan akan kehilangan 10kg, bayangkan banyaknya kerja saya untuk kembali, kalau berjaya kepada berat asal. ( teruknya! kenapalah fikir tentang diri sendiri sahaja bukankah Allah akan mengurniakan seorang insan lahir ke dunia ini!... ) Setelah saya berada di Malaysia, salah seorang dari mak cik saya mencadangkan pergi berjumpa seorang tukang urut supaya kedudukan bayi boleh diperbetulkan, buat jugalah tapi selepas itu ia berpusing semula. Saya membuat pemerikasaan di hospital swasta dan doktor sakitpuan yang merawat saya mengatakan yang saya mempunyai situasi 'placenta previa' dan cara selamat mengatasinya adalah dengan bersalin melalui pembedahan. Saya tergaman, merasa takut dan tidak dapat berkata apa-apa pada masa itu, seperti biasa saya keseorangan... Pulang ke rumah dan cuba fikir apa yang patut saya lakukan. Baiklah setelah menarik nafas panjang-panjang, tenangkan fikiran, saya perlu mencari maklumat semuanya tentang perkara tersebut, apabila berjumpa dengan doktor saya perlu persiapkan apa juga persoalan yang ada, berjumpa dengan orang yang pernah mengalaminya dan yang penting sekali perlu kepada pendapat ke dua. Saya membuat temujanji dengan doktor pakar dihospital lain di Kuala Lumpur. Doktor ke 2 mengatakan boleh mencuba untuk kelahiran normal tetapi sebaik-baiknya melalui pembedahan. Mendengar hasil penilaian tersebut saya mengambil keputusan untuk bersalin secara pembedadahan sahaja. Saya juga bersedia dengan apa perubatan pilihan yang ada untuk mengubati luka dari pembedahan itu nanti. Saya juga perlu mencari seseorang untuk membantu saya selepas kembali dari hospital.


Doktor yang merawat saya mengatakan sekiranya setitik darah yang tumpah saya perlu ke hospital segera dan bilik saya telah di sediakan bila-bila masa sahaja. Apabila mendengar kenyatan itu saya sedari bahawa situasi saya sangat merbahaya. Saya juga mendapat tahu isteri pertama arwah ayah saya ( Al Fatihah untuk ke duanya ) meninggal semasa melahirkan kakak saya atas sebab yang sama, tumpah darah dan tidak dapat diselamatkan. Alhamdulillah saya masih boleh membuat kerja-kerja rumah seperti biasa dan sehari sebelum ke hospital saya masih sempat membersihkan rumah dengan mengemopnya alhamdulillah. Sehari sebelum pembedahan saya juga berpeluang berjumpa dengan pakar bius dan bertanyakan banyak soalan kepadanya mengenai situasi saya, seperti biasa saya akan kurang sedikit perasaan takut sekiranya saya lebih banyak mengetahui apa yang akan berlaku terhadap saya. Saya memilih untuk di bius seluruh badan walaupun sebenarnya boleh hanya bahagian yang di bedah sahaja. Saya tidak mahu tahu apa yang akan berlaku semasa pembedahan tersebut. Sekiranya anda ( lelaki/Wanita ) seorang yang berani sila minta di bius di tempat yang akan di bedah sahaja kerana ianya akan lebih cepat proses pemulihannya. Saya ada juga menghubungi Dr Man dan bertanya sekiranya dia boleh membuat pembedahan dengan cara yang sama untuk bersalin tetapi dia menolak permintaan saya. eesokkan harinya tepat jam 9.00 pagi saya telah berada di bilik pembedahan dan bersedia untuk di bedah. Saya tidak sempat untuk bersedih kerana sebelum masuk kebilik pembedahan tiada siapa yang mengiringi saya, seperti biasa hanya Allah bersama saya. Adakah saya ada mempunyai seorang insan bernama suami? Ya, tetapi urusan kerjanya lebih penting dan hanya akan hadir 3 hari selepas itu. Ada kemungkinan saya boleh menghadapi maut semasa proses tersebut tetapi tetap urusan lainnya lebih penting.... Alhamdulillah akhirnya pada jam 9.26 pagi saya selamat melahirkan seorang bayi perempuan. Alhamdulillah semasa pembedahan tersebut ada seorang lagi doktor lelaki beragama Islam yang kemudiannya mengatakan bahawa bayi saya telah di azan dan di iqamatkan segera selepas di keluarkan. Ini kerana doktor sakitpuan yang membedah saya adalah seorang wanita India dan begitu juga doktor pakar bius, seorang lelaki India. Sesampainya saya kebilik, saya lihat 2 pasangan kawan saya telah bersedia menunggu dan seorang darnya seorang Ustad dan pensyarah di Universiti Islam Antarabangsa dan terus segera menazan dan iqamah bayi saya. Saya masih dalam kaadaan yang tidak berapa sedar dengan pelbagai wayar yang di lekatkan di badan saya. Saya tidak tahu berapa lama saya tertidur dan setelah terjaga saya melihat sahabat baik saya Nurfeta ada di sisi dengan senyuman manisnya dan mengatakan semuanya dalam keadaan yang baik. (Itu saat yang sangat bermakna bagi saya) Saya meminta dia membuka balutan bayi untuk melihat keseluruhan anggotanya sambil dia mengira kesemua tangan dan kaki anak saya. Bayinya berwarna merah dengan rambut serta keningnya yang jelas berwarna kehitamanan. Rambut dan kukunya telah panjang. Hmmm... sepatutnya keluar awal sedikit!


Hari ke 2nya kedua-dua kawan saya ada melawat juga tidak ketinggalan sahabat baik saya. Salah seorang dari kawan saya menemani saya di hospital dan mengurut atau memegang sambil membaca ayat-ayat suci dan saya merasa badan saya ringan serta bertenaga sedikit. Saya sangat terhutang budi kepadanya dan moga Allah sahajalah yang membalas jasabaiknya kerana dia membuatnya tanpa saya memintanya. Hari ke 2 saya cuba bangun dan di bantu oleh Nurfeta tetapi tidak berjaya dan saya mengatakan kepadanya supaya membiarkan saya mencuba sendiri mengikut kemampuan saya kerana merasa sangat sakit di tempat luka dari pembedadahan tersebut. Hari ke 3nya apabila semuanya telah di tanggalkan dari badan saya, saya berjaya bangun dan berjalan sendiri ke bilik air. Bayi mendapat deman kuning dan terpaksa di masukkan ke inkubater. Pertama kali melihatnya dalam bekas tersebut sambil tidor menunjang betul-betul nampak seperti 'ulat bulu' sahaja. Doktor menasihatkan saya mula menyusukannya. Saya dengan susah payah kerana masih berasa sangat sakit terpaksa menaiki kerusi roda ke bilik bayi untuk menyusukannya. Saya perlu memasukkannya ke dalam botol kerana tidak mahu bayi keluar dari tempat tersebut. Pertama kali membuatnya saya hanya mendapat beberapa titik sahaja setelah 20 minit mencuba. Alhamdulillah senyuman manis dan kata-kata perangsang dari jururawat di bilik tersebut menyenangkan saya, selepas itu lebih mudah sedikit dan memperolahi lebih banyak air susu. Alhamdulillah sekali lagi, dengan izin Allah saya dapat menyusukannya 2 tahun penuh. Hari ke 2 saya mendapat panggilan dari suami dan bila dia bertanyakan keadaan saya, saya mengatakan 'hey! guess what, am still alive'. (dalam sakit-sakit pun masih sempat lagi bercakap macam tu!... ) Dia juga bertanya apakah warna anaknya? Wow! what a question!... Setelah hari ke 5 saya boleh pulang ke rumah dan keadaan bayi juga bertambah baik. Dia tinggal di hotel, hanya menghantar saya pulang dan alhamdulillah kawan juga bekas petugas Taska saya telah bersedia berada di rumah membantu saya untuk 2 bulan ini.


Nampaknya hanya setakat ini sahajalah kisah saya pada kali ini dan di siri akan datang saya akan menyambung kambali apa yang berlaku seterusnya. Terima kasih kerana bersama meniti laluan perjalanan hidup saya. Sekian, Wassalam.

Thursday, 8 December 2011

Hakikat Kalimah Syahadah - Ibrahim & Korban

Drpd Dr Abdullah Yasin



ثُمَّ أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ أَنِ اتَّبِعْ مِلَّةَ إِبْرَاهِيْمَ حَنِيْفًا ، وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِيْ
Kemudian Kami wahyukan kepadamu (Muhammad) : Ikutilah agama Ibrahim seorang yang hanif, dan bukanlah dia termasuk orang-orang yang mempersekutukan Tuhan. ( Al-Nahl : 123 )

Pengajaran Ayat :

1. Kewujudan Kota Mekah dan Manasik Haji seperti tawaf, sa’i, melontar jamarat, air zam-zam dan Ibadah korban, sama sekali tidak dapat dipisahkan dengan tiga insan utama yang pernah hidup pada zaman silam, iaitu Ibrahim, Hajar dan Ismail. Dalam ayat diatas Allah SWT menyuruh Nabi Muhammad SAW agar mengikuti agama Ibrahim memberi isyarat betapa dekat agama Islam dengan agama Ibrahim. Ibrahim seorang yang Hanif, iaitu orang yang ikhlad dan lurus. Hajar pula adalah ibu Ismail dan dari jalur Ismail akhirnya muncul bangsa Arab dan seterusnya sampai kepada Nabi Muhammad SAW.

2. Nabi Ibrahim AS pada suatu malam bermimpi menyembelih anaknya Ismail. Ketika disampaikan mimpinya itu, anaknya Ismail hanya menjawap : Wahai ayah, laksanakanlah apa yang diperintah itu, dan ayahenda akan dapati insya Allah anakenda sabar menghadapinya. ( Al-Saffaat : 102 ). Ismail yang ketika itu berumur 13 tahun segera dibawa ke Jabal Qurban di Mina untuk disembelih. Tapi dengan kuasa Allah, ketika parang dilalui pada leher anaknya tiba-tiba Allah SWT menggantikannya dengan seekor kibasy (kambing besar) dan Ismail selamat berada disisi ayahnya Ibrahim.

3. Ibrahim sangat taat kepada Allah dan tidak pernah mendurhakai-Nya. Bermacam dugaan beliau lalui dengan sabar. Beliau pernah disuruh agar meninggalkan isterinya Hajar dan anaknya Ismail yang masih bayi di padang pasir Mekah, hingga dilempar ke dalam api oleh raja Namrud. Hajar pula isteri yang solehah memiliki iman dan tawakkal yang tinggi ketika ditinggalkan di padang pasir tandus oleh suaminya Ibrahim dalam menjalankan tugas Ilahy tanpa tempat tinggal dan makanan yang mencukupi. Hasil perkongsian hidup dua insan mulia ini, akhirnya muncul seorang anak yang soleh bernama Ismail.

4. Beberapa pengajaran yang dapat diambil dari perjalanan hidup tiga insan utama diatas, antaranya : Perintah Allah jangan terlalu dipikirkan tetapi lakukan saja dengan segera, walaupun dirasakan perintah tersebut seperti tidak masuk akal. Ternyata Hajar dan Ismail tidakpun mati kelaparan dan kehausan di padang pasir Mekah, malahan sebaliknya akhirnya muncul air zam-zam, pembinaan Ka’bah, syareat tawaf, sai, jamarat dan akhirnya muncul Kota Mekah. Ibrahim juga akhirnya tidak kehilangan Ismail dan Ismail juga tidak mati disembelih. Oleh itu, patuhi sajalah Allah dan Allah tidak akan berbuat zalim kepada hamba-hamba-Nya yang soleh dan solehah.

5. Jika anda ingin memiliki anak yang soleh dan seperti Ismail, maka anda mestilah terlebih dahulu menjadi pasangan yang soleh dan solehah. Kehebatan Ismail ada kaitan yang sangat erat dengan kehebatan ayah dan ibunya. Itulah sebabnya, Islam sangat menggalakkan agar mengutamanakan factor agama dan akhlak ketika mencari jodoh. Namun demikian, apapun latar belakang setiap kita, kita masih ada peluang dan kesempatan untuk memperbaiki diri. Jangan putus asa akan rahmat Allah. Omar Ibnu Al-Khattab RA sebagai contoh, beliau bukanlah orang yang baik pada masa mudanya. Tetapi berkat Rahmat Allah, beliau justeru termasuk salah seorang dari 10 sahabat yang dijamin masuk syurga. Semoga Allah SWT memberkati dan merahmati kehidupan kita semua, Amin.

Thursday, 1 December 2011

Catatan Perjalanan (Siri 7)


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani
Assalammualaikum Wr Wb serta Salam Sejehtera kepada semua Anak Mersing juga kenalan Mukabuku yang saya muliakan sekelian.


Hati adalah salah satu unsur dalam diri setiap orang yang mempunyai personalitinya yang tersendiri bagi saya. Kebiasaannya kita mesti memandunya ke arah yang sepatutnya tetapi ada kalanya dia mempunyai pengaruh yang besar dalam menentukan kita membuat sesuatu keputusan semada kecil atau besar dalam hidup kita. Di ruangan yang istimewa ini saya ingin merakamkan penghargaan berupa ucapan terima kasih serta doa kepada beberapa insan lelaki khususnya yang bernama HM, NM, NH, FF dan AN yang hadir dalam hidup saya selama beberapa tahun selepas perceraian dan sebelum perkahwinan seterusnya. Pada asasnya perkenalan bermula atas dasar kerja. Mereka banyak membantu saya dalam melaksanakan sesuatu tugasan atau mempermudahannya terlaksana. Mereka juga membuat saya gembira serta memeriahkan lagi hidup saya. Insan-insan ini malah memberi lebih dari hanya masa tugasan yang sepatutnya diselasaikan - mereka menawarkan hatinya untuk di miliki. Saya sangat menghargai segala jasabaik mereka juga yang sangat saya ingati pandangan syahdu mereka yang menanti apakah keputusan saya seterusnya (betapa dia sangat mencintai saya) Saya cuba sedaya upaya untuk mencari ruang di kamar hati walaupun ianya tidak di miliki tetapi ianya juga tidak membenarkan sesiapa untuk bertahta di dalamnya. Saya hanya suka sahaja tidak lebih dari itu, ada ketikanya saya cuba memgatakannya sebagai cinta tetapi... bagaimana hendak menipu diri sendiri kecuali kita memang berhajat untuk mempermainkannya. Semuanya saya tolak dengan baik walaupun ada yang tidak dapat menerimanya sehingga kini....
Moga anda semua di kurniakan pasangan yang lebih baik dari saya, sejehtera serta bahagia dunia akhirat, amin.


Setelah kami berpisah pada Ogos 1991 itu dia tidak datang ke Malaysia hampir setahun. Dia menceritakan ada orang yang marah dan hendak memukulnya.... Sepatah kata sepupu saya di Anak Mersing, Long Salim (Abdul Rahman Adam) "Aiman tak kisah..." kena selesaikan sendiri. Saya juga tidak bersetuju dengan orang tersebut - ini keputusan kami bersama. Seperti yang telah saya coretkan sedikit pada Catatan Perjalanan Siri 6 yang lepas apa yang berlaku. Apa yang saya boleh katakan "... tulah pasal..." (belajar cakap macam ni kat FB Anak Mersing) ada tidak di hargai, dah lepaskan cari pula!... Banyak wang yang dia habiskan untuk memanangi hati saya semula... atas alasan hendak menolong saya dalam perniagaan. Ok jerlah!..."Rezeki jangan di tolak musuh jangan di cari". Setelah beberapa tahun dia menyatakan hasratnya untuk melamar saya. ( Laaa... rupanya ada udang di sebalik mee!... ingatkan betullah nak tolong, saabor jer!...) Saya sangat marah, tidak berkata apa-apa tetapi saya pasti dia dapat membaca reaksi saya. Cepat-cepat dia berkata bukan perlu buat keputusan sekarang fikirlah dahulu. (Is that so!) Hmmm... saya pun teruk juga macam mana sudah beberap tahun berlalu bara kemarahan masih menyala... Selepas itu dia senyap sahaja.(Poor guy!) Saya pun buat tidak tahu juga. (mak o! kerasnya hati!)


Seperti yang saya nyatakan sebelum ini Hati memang susah di mengerti, selepas beberapa tahun berseorangan serta melalui pelbagai pengalaman yang menyeronokkan teringat pula hendak hidup berkeluarga. Ini tercatat di dairi (tahun 1997) saya di mana terdapat banyak tempat saya berdoa supaya di kurniakan pasangan hidup. Walaupun sentiasa ada hati-hati yang minta dimiliki tetapi tidak berani membuat keputusan sehingga Solat Istikarah saya mengesahkannya. Walau pun beberapa kali melakukannya masih merujuk kepada 'pewaris padang pasir' tu juga. Alahai!.... (but have to make it hapen) Seperti perkahwinan pertama perasaan cinta tu masih belum wujud tetapi perlu berhadapan dengan realiti. Walau bagaimana pun harapan saya tinggi - harapan saya akan mengahwini seorang yang lebih matang, kami belajar dari kesilapan lalu serta ini yang terakhir hingga nafas terakhir... Akhirnya pada Okt 1997 saya katakan 'Ya' kepadanya. Kami berbincang dan dia akan memberitahu bila majlis akan di adakan tetapi sebelum itu ada bebarapa perkara yang kami dan saya perlu lakukan kerana saya perlu mengikutinya di mana dia tinggal.


Dia sibuk dengan urusan kerjanya dan belum boleh memilih tarikh yang sesuai dan saya suka sahaja boleh tinggal lebih lama di Malaysia. Pada akhir tahun 1997 tuan rumah di Kuala Lumpur perlukan rumahnya kembali oleh itu saya perlu berpindah. Salah satu dari kekurangan perniagaan TASKA adalah pelanggan dari kawasan persekitarannya semada dari kawasan perumahan tersebut atau tempat bekerja. Kebanyakkan pelanggan saya dari tempat mereka bekerja, berpindah bermakna perlu mencari lokasi dan pelanggan baru. Oleh kerana sudah seronok berada di Johor Bahru saya memindahkan semua operasinya dan fokus di sana sahaja yang mana ini adalah tahun ke dua kami.

Februari 1998 dia meminta urusan perkahwinan dimulakan, ianya mengambil masa kerana melibatkan dua negara. Saya juga perlu menjual kereta lama saya supaya boleh menambah pembayaran deposit untuk kereta baru yang dia katakan sebagai mahar bagi perkahwinan kami. Seperti biasa saya uruskan sendiri serta memanjatkan doa mohon semuanya dipermudahkan, maklumlah perempuan, takut dan bimbang tetap ada. Walaupun telah di iklankan tetap juga bertanya kepada rakan-rakan serta saudara mara. Pada suatu hari ada seorang lelaki melayu menyatakan hajatnya dan datang melihat kereta saya. Saya membuka tempat engin supaya dia boleh melihatnya. Apa yang dia lakukan lihat dan pusing satu kali dan berkata saya akan beli dan bila urusan jualbeli boleh di lakukan. Saya bertanya adakah dia akan memandu untuk mengetahui keadaan sebenar, tidak perlu katanya. Saya yang tidak percaya akan situasi tersebut mengatakan keesokkan hari kita akan ke bank, dia masukkan duit dalam akaun saya dan saya akan menyerahkan kereta berserta dokumen pendaftarannay. Dia bersetuju dan berlalu pergi... Keesokkan harinya kami bertemu di bank yang telah ditetapkan, dia memasukkan kesemua tunai RM23,000.00 ke dalam akaun saya dan saya menyerahkan kunci dan dokumen pendaftaran kereta dan mereka berlalu pergi. MashaAllah! Alhamdulillah3x! mudahnya. Keesokkannya isterinya menghubungi saya mengatakan dia sangat gembira memiliki kereta tersebut kerana seperti memdapat kereta baru. Saya gembira mendengarnya. Mereka tidak tahu yang saya pernah memandu seningga 160km (maksima kelajuan 180km) dengan kereta itu di lebuhraya sebab berlumba dengan 'Mat Rempit Waja'. Berbalik kepada saya selepas menyerahkan kereta kesayangan yang banyak berjasa itu saya merasa sangat sedih sambil berjalan berjumpa sebatang pokok lalu duduk dan mengangis semaunya... (ada ke orang yang teruk macam saya ni!...) Setelah melepaskan sebak di dada saya perlu tunggu sebentar sebab mata yang masih merah dan bengkak sedikit... (memang muka sepuluh sen! buat tidak tahu sahaja bila orang memandang saya... pakai jer kacamata gelap) Saya meneuruskan perjalanan kerana tempat kereta baru idaman saya ( Itulah jadinya kalau hati dah 'melekat' kat Honda Accord tu tak nampak yang lain lagi, sepatutnya pilihlah BMW sport ke atau yang sewaktu dengannya) itu tidak berapa jauh dari bank tersebut. Saya berjumpa dengan jurujual yang telah menyediakan dokumen urusan jualbeli tersebut dan saya menyerahkan cek sebagai deposit.



Suatu hari dia menghubungi saya dan memberi tarikh majlis resepsi kami tetapi saya hanya ada masa satu bulan sahaja. (Sabor jer!!... sure stress out) Saya menganggapnya sebagai cabaran. Nampaknya saya perlu uruskan segalanya sendiri dari A hingga Z, inilah masanya saya perlu membuktikan kebolehan merancang dan melaksanakan tugasan ini dengan baik. Apa yang perlu saya lakukan (selepas menarik nafas panjang dan banyak kali - salah satu teknik untuk menenangkan diri) Tanya diri sendiri apa dan bagaimanakah majlis yang saya mahukan? (Bayangkan seperti berada di majlis tersebut) Tulis semuanya dapatkan sebutharga dan beritahu kepadanya tetapi sebelum itu tanya berapa budget untuk majlis ini. Sesiapa yang pernah atau memang menjadi perancang perkahwinan mesti tahu apa yang saya lalui - walaupun berada dalam keadaan tertekan tetapi gembira dan seronok melakukannya. Meskipun demikian bukan semua yang dirancangkan berjalan berjalan seperti sepatutnya. Dua hari sebelum majlis kami dia berkata tidak dapat hadir pada hari tersebut kerana dia berada di Amerika dan untuk ke Malaysia dia akan hilang sehari dan agensi pelancungan yang menguruskan aturcaranya telah tersilap. Boleh bayangkan apa perasaannya pada masa itu!... dan saya akan bersanding seorang? Ada sesiapa yang pernah pergi majlis perkahwinan dan lihat hanya pengantin perempuan sahaja yang derada di pelamin? Saya tidak tahu atau faham bila saya akan menjadi keutamaan dalam hidupnya? Adakah semua ini hanyalah salah satu dari agenda (macam minit mesyuarat) dari pelbagai perkara yang dia perlu lakukan dalam hidupnya?


Walau bagaimanapun dia tetap mahu saya meneruskan majlis tersebut dan minta saya mengadakan satu lagi majlis di mana dia berada dan menjemput hadirin pada hari itu. Majlis pertama saya adakan di dewan dan yang ke duanya di hotel. Selepas hari ke tiga dia mesti berada di Singapura atas urusan kerja. Memang jelas saya bukanlah yang penting dalam hidupnya.... bagaimana hendak melalui hidup bersamanya???......... Adakah saya membuat keputusan yang betul untuk kembali kepadanya?


Selepas kami ke Singapura untuk dua hari, ke Desaru Johor untuk tiga hari dia kembali ke Kuwait. Saya tinggal di Malaysia kerana ada beberapa perkara lagi yang perlu saya uruskan dan begitu juga dengan dia. Saya menjalani kehidupan seperti biasa menguruskan TASKA, sebagai jurulatih bersama Jabatan Kebajikan Masyarakat, menghadiri program ABIM atau berjumpa dengan saudara mara atau sahabat handai. Ada sesuatu yang menarik perhatian saya semasa membaca diari dan mengimbas kembali apa yang berlaku. Mulai tahun 1996 bila saya mulai membuka TASKA di Johor Bahru boleh di katakan hampir setiap minggu saya akan berulang alik semada Kuala Lumpur kr Johor Bahru atau sebaliknya. Kebiasaannya saya akan memandu tetapi kerap juga saya akan menaiki bas atau keretapi atau kapalterbang bergantung kepada situasinya atau keperluan sesuatu urusan tersebut. Masa juga tidak menentu sekiranya dengan kenderaan awam saya lebih suka melakukannya pada waktu malam dan apabila sampai siang hari dan urusan boleh diselasaikan. Ada kalanya saya akan melakukan perjalanan dalam masa 24jam sahaja - semuanya ini amat mengkagumkan dan seperti tidak percaya saya boleh melakukan semuanya mashaAllah, alhamdulillah3x atas segala kurniaannya. Saya cuba memcari seseorang untk menguruskan perniagaan saya tetapi tidak bertemu. Menguruskan kanak-kanak bukan seperti mengurusan sebuah kilang percetakan, ianya memerlukan banyak sentuhan kemanusiaan. Pilihan saya seterusnya adalah menjualnya maka itulah yang berlaku pada bulan November 1998.


Saya berpindah ke Kuala Lumpur dan menyewa di Pantai Hillpark, Pantai Dalam ( Sekarang ini di panggil Bangsar South ) pada bulan Disember. Meneruskan hidup seperti biasa ( berkahwin tetapi tetap seorang! ) dengan pelbagai aktiviti sehingga awal bulan April 1999 saya mengikut suami ke Dubai ( pergi sendiri dan dia tunggu di sana ) kerana dia baru sahaja di tukarkan ke tempat tersebut. InsyaAllah untuk Catatan Perjalanan saya seterusnya saya akan berada di Dubai. Selain
dari dapat menziarahi negara-negara Telok yang berhampiran ada sesuatu yang besar berlaku yang akan mengubah hidup saya seterusnya. Sekian untuk kali ini.

Friday, 25 November 2011

Catatan Perjalanan (Siri 6)


Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani. Assalammualaikum Wr Wb, menemui MukaBuku (Facebook) Anak Mersing serta kenalan yang saya sanjungi sekelian. Terima kasih kerana masih bersama saya menyusuri liku-liku hidup ini. Kali ini saya akan mengemukakan apa yang berlaku kepada saya serta aktiviti sampingan semasa di alam pekerjaan.

Sekembalinya ke tanahair pada akhir Sept 1990, selepas menziarahi saudara mara serta sahabat handai saya secara rasminya mengambilalih semula pengurusan (Taman Asuhan Kanak-kanak) TASKA At-Taqwa di Damansara Heights Kuala Lumpur dari kawan saya yang di amanahkan sebelum ini. Alhamdulillah beliau melaksanakannya dengan baik. Sedikit demi sedikit perubahan di mana yang perlu dilakukan serta menambahbaikkan terutamanya dalam penyediaan aktiviti untuk bayi dan kanak-kanak di semua peringkat. Kami mempunyai 4 jenis peringkat menurut umur iaitu bahagian bayi (bawah 1 tahun), bertatih,(1-2thn), kanak-kanak (2-4thn), dan kanak-kanak selepas tadika (6thn) Saya juga berusaha mengumpul wang seberapa yang boleh untuk memiliki kenderaan sendiri juga berhasrat untuk membuat bayaran muka lebih dari 10%.


Pada masa itu urusan untuk kepasar saya akan lakukan sendiri atau di temani oleh salah seorang dari rakan sekerja secara bergilir-gilir dengan menaiki bas atau ada masanya teksi.Seperti biasa kita akan membuang masa yang banyak kerana menggunakan kenderaan awam. Ada masanya untuk makan aiskrim pun berfikir dua kali kerana saya memerlukan setiap sen yang ada untuk mencapai impian saya itu. Pengalaman ini juga mengajar saya menghargai setiap sen wang yang di miliki - berbelanja hanya untuk yang perlu sahaja. Ianya bukan kali pertama dalam hidup saya kerana semasa selepas kematian kedua ibubapa saya pada umur belasan tahun juga,saya menghadapi situasi yang sama iaitu menanggung kedua adik beradik - perkara yang sama juga saya lakukan. Akhirnya setelah lapan bulan mengikat perut, hasil dari keringat dan airmata saya berjaya memiliki kereta baru buatan Malaysia Proton Saga dengan bayaran permulaan sebanyak RM10,000.00. Saya sangat berbangga dengan pencapaian tersebut walaupun ianya mungkin kecil dan lambat bagi orang lain.


Saya ingin menarik perhatian mengenai gambar di atas yang penuh bermakna bagi saya, bukan sahaja hanya ianya diambil oleh salah seorang ibu dari TASKA, ketika di rumahnya tepat pada masa RTM 1 menyiarkan temuramahnya dengan saya (juga kelihatan 2 orang anaknya yang di bawah jagaan kami). Semasa RTM TV1 menemuramah saya di tempat kerja,ada soalan cepumas yang di tanya oleh wartawan tersebut. Ianya berbunyi - Apakah harapan saya dalam bidang ini? Saya menyatakan yang saya ingin melihat kerjaya sebagai Pengasuh/Pendidik dalam bidang ini mendapat pengiktirafan
yang sewajarnya dari kerajaan serta kacamata masyarakat, ibubapa terutamanya. Mereka perlu mendapat latihan khusus, tanggagaji yang sepadan dangan kemahiran mereka supaya kerjaya ini di pandang sama tinggi seperti kerjaya laiannya contohnya seperti bidang perguruan. Di Australia kerajaan memberi peruntukan kewangan yang sewajarnya setiap tahun untuk bidang ini. Ini adalah kerana pembentukan minda, emosi, fizikal serta sahsiah seseorang insan itu berlaku dengan pesatnya semasa berumur di bawah 6 tahun atau sesetengah pendapat mengatakan di bawah 12 tahun. Itu impian saya hampir 20tahun yang lalu. Adakah kerajaan kita megiktiraf kerjaya di bidang ini sekarang? Yang paling di titikberatkan adalah guru-guru sahaja semada di peringkat sekolah rendah, menengah atau institusi pengajian tinggi. Semasa latihan pratikal di Perth saya berkesempatan mengikut satu kumpulan kanak-kanak berumur 5 tahun membuat lawatan ke Pejabat Pos di kawasan mereka. Perjalanannya mengambil masa lebih kurang 20 minit bagi satu hala. Semasa perjalanan pergi dan balik mereka sangat berdisplin walaupun ianya jauh serta berjalan di jalanraya sebenar, alhamdulillah musim luruh jadi cuacanya juga baik. Tugas mereka adalah mengumpul semua maklumat mengenai Pejabat Pos dan pengurusannya. Bayangkan kanak-kanak berumur 5 tahun begitu berkebolahan menemuramah petugas di pejabat itu dari pengurus hingga ke budak pejabat. Setiap orang mempunyai tugasnya yang tersendiri dan apabila balik ke TASKA mereka perlu berbincang dan seterusnya membentangkan kepada pengasuh. Saya sangat kagum dengan pendedahan dan kebolehan yang di miliki oleh kanak-kanak tersebut. Untuk sampai ketahap itu memerlukan seorang pengasuh/pendidik yang berwibawa. Ianya melibatkan proses pembelajaran sejak dari awal (bayi dan dari sudut pendidikan Islam ianya bermula dari memilih pasangan) lagi - adakah negara kita telah sampai ke tahap ini? Saya mengenengahkan persoalan ini kerana agak kecewa dengan keadaan ketika mengadakan sessi temuduga para petugas untuk kerjaya ini, walaupun ada lepasan universiti tetapi mereka tidak mempunyai ciri-ciri keterampilan yang sepatutnya walaupun di atas sijilnya mempunyai keputusan yang memberangsangkan.



Alhamdulillah walaupun tidak semudah yang di sangka untuk menjadi seeorang pendidik yang berdedikasi, saya mempunyai ramai juga pembantu yang berwibawa. Kami mempunyai hubungan yang erat. Ada yang rapat sehingga kini persahabatannya, MasyaAllah. Ianya diperkukuhkan lagi melalui perkenalan dengan ahli keluarga mereka. Siangnya rakan sekerja malamnya bagaikan adik beradik. Ini kerana kebanyakkan mereka berasal dari luar Kuala Lumpur. Setelah dipilih bekerja saya menyiapkan mereka dengan latihan sambil bekerja semada dari saya sendiri atau individu terpilih atau ada yang di hantar berkursus. Di samping itu saya juga mengikuti kursus dari semasa kesemasa. Saya juga membawa mereka bercuti bersama - ke pantai, ke dalam hutan, ke gunung, dalam bandar semuanya kami lakukan bersama untuk merehatkan minda serta memdapat idea-idea baru. Kenangan manis bersama mereka adalah semasa ramadhan dan kebetulan kami semuanya pada masa itu 7 orang termasuk saya semuanya boleh solat dan tidak mahu melepaskan peluang bertarawih di masjid negara. Maka kami semuanya sudah memakai telekong, menaiki kereta Proton Saga yang banyak berjasa itu ke masjid negara (alhamdulillah pada masa itu mereka semua comel sahaja bentuknya) dan berlari-lari anak untuk memastikan dapat mengikuti takbir pertama Solat Isyak...


Jika sahabat saya Nurfeta tinggal bersama pada Januari 1995 dan memeriahkan hidup saya tetapi sebelum itu ada seorang lagi sahabat saya bersama anaknya Puan Jamiah Mukhtar, pemilih tanah di Telok Iskandar Mersing ini, tinggal bersama kami untuk beberapa bulan sahaja atas sebab-sebab tertentu. Pegawai Perancang Bandar dan Desa yang mempunyai hartanah di mana sahaja dia di tugaskan ini memang ahli ABIM yang komited dan tegas dalam mempertahankan hukum Islam tetapi dalam masa yang sama juga lucu orangnya. Semuanya ini membuatkan hidup saya lebih bermakna pada masa itu, alhamdulillah3x. Bersama kak Jamiah jugalah saya belajar berenang bersama di mana kelas ini di kendalikan oleh jurulatih wanita dan masa latihan kami juga hanya di buka untuk wanita sahaja. Alhamdulillah setelah beberapa bulan kami boleh menguasai semua kemahiran tersebut. Alhamdulillah akhirnya Anak Mersing yang tinggal dekat dengan laut ini pandai berenang.


Salah satu dari kegemaran saya adalah bercuti atau melancung tidak kiralah di dalam atau luar negara. Jauh berjalan luas pemandangan atau banyak pengalamannya. Selalunya saya akan pergi bercuti dalam negara bersempena cuti umum yang lain seperti cuti hari perayaan. Selepas balik dari Kuwait saya ke Pulau Tioman sebaik sahaja menziarahi saudara mara di Endau dan Mersing. Saya fikir salah seorang dari penyelaras Mukabuku (FB) Anak Mersing Eddy Garcia telah lahir pada masa itu. Ogos 1990 saya ke Salang Tioman juga pada 1995 ke Tekek pula, kedua-duanya seorang diri, bagi saya untuk pergi bercuti, seorang boleh, berkawan lagi meriah tiada masalah. Saya boleh membaca, cari kawan baru, lapangkan fikiran, buat apa yang disukai seperti meneroka kawasan sekeliling, berenang, mencuba makanan baru, mengambil gambar dan yang paling disukai mendengar suara ombak menghempas pantai, kicauan burung, menghidu haruman segar dari pepohon menghijau serta lupakan segalanya... hanya saya dan alam sambil mengkagumi Penciptanya. Laut selalu mengamit saya supaya kembali lagi untuk bersamanya, sifatnya yang terbentang luas itu terlalu misteri bagi saya untuk diterokai - suatu hari nanti insyaAllah.


Pada Mei 1995 Saya mendaftarkan diri sebagai penyelam skuba. Akhirnya hajat saya tercapai juga untuk meneroka laut, apakah yang ada didalamnya, alhamdulillah. Setelah berlatih di kolam biasa sahaja pada bulan Julai saya bersama jurulahir dan beberapa rakan penyelam yang baru ke Pulau Tenggol Terengganu. Kami perlu lulus untuk mendapat pengiktirafaan sebagai penyelam di tempat yang cetek sahaja tetapi perlu tahu mengendalikan peralatannya dengan betul, bagaimana turun dan naik dengan betul, berinteraksi dengan rakan menyelam ( setiap penyelam perlu mempunyai rakan penyelamnya dan kami mesti bertanggungjawab terhadap satu sama lain atau buddy system) seperti sekiranya tangkinya kehabisan udara seorang lagi mesti berkongsi udara bersama, tahu mengapungkan diri juga cara yang betul membawa diri supaya tidak tersentuh atau terlanggar batu karang. Kita juga perlu mengetahui apakah jenis-jenis ikan, binatang lain dan tumbuhan yang ada di tempat tersebut. Penyelaman juga mempunyai pelbagai jenis seperti (floor dive) kita boleh lihat atau pergi ke dasar atau lantai laut atau (wall dive) hanya mengelilinginya atau untuk lihat rangka kapal (rack dive).


Tidak dapat saya nukilkan pengalaman pertama berada di dasar laut, betapa cantiknya pemandangan di dalamnya - dengan kesejukan airnya, pelbagai jenis ikan berenang kesana sini samada bersendirian atau berkelompok, pokok-pokok yang beraneka warna melentok ke kiri atau kanan mengikut arus, ada yang lembut dan yang keras seperti batu karang yang pelbagai bentuk dan warna. Untuk pengetahuan semua,bunyi bergerak lebih pantas di dalam air. Suasananya sibuk sekali kedengaran Parrot Fish mengigit di celah-celah batu karang memakan rumpai laut. Ikan pari bermain sembunyi di dasar laut, mentimun laut pula bertaburan di sana sini dengan pelbagai warna dan saiz dan yang paling mengasyikkan saya adalah pelbagai jenis ikan bila berenang kesana sini warnanya seakan-akan berubah katakan dari biru boleh menjadi 6 jenis warna biru yang lain bila terkena sinaran mentari Subhanallah, sekiranya pensil warna anak-anak kita mempunyai 24 atau 36 warna maka rasanya lebih banyak lagilah warna yang boleh di hasilkan oleh ikan tersebut. Perasaan yang hebat dirasakan bila boleh terapung dan bergerak seperti ikan - Yeahhh!!!.... i am a fish too... saya suka menyakat ikan yang berenang secara berkumpulan, lemparkan diri saya dalam kumpulan tersebut dan sekejap sahaja mereka akan kembali membentuk kumpulannya, tak marah pun!.... tetapi perlu tahu juga apa jenis ikan sekiranya buat perkara yang sama ke dalam kumpulan ikan barakuda,alamatnya hanya tinggal 'nama'.... (jadi santapan mereka!) Pada kunjungan pertama 3 hari 2 malam itu saya tidak makan ikan... tidak sanggup rasanya selepas melihat ianya begitu cantik, gembira di dalam laut. Tetapi biasalah manusia... bila sudah lupa maka makanlah semula...


Tahun 1995 dan 96 saya selalu mengikuti kumpulan penyelam ke sana sini meneroka dan menimba pengalaman baru saya ke Pulau Tenggol, Pulau Redang, Pulau perhentian di Terengganu, Langkawi dan Menado Sulawesi Selatan Indonesia untuk 'Wall Dive' - ini bermakna kita tidak akan melihat dasar laut sebaliknya hanya mengelilingi gunung tersebut. Ianya menakutkan dengan arus yang sangat deras dan kita hanya mengikut arus sambil menikmati pemandangannya serta mengenalpasti apakah jenis ikan yang berada di tempat tersebut. Kunjungan kesana juga memberi kesempatan untuk kami memdaki salah satu dari gunung berapi yang masih ada gelodaknya seperti gambar yang anda dapat lihat. Untuk sampai ke atas kami mengambil masa mendaki dengan berjalan kaki selama 1 jam. Apa yanga menarik perhatian saya adalah apa jua tanaman yang di tanam di kaki gunung ianya sangatlah subur MashaAllah dengan saiz yang sekali atau dua kali ganda dari yang biasa kita lihat seperti kobis, kobis bunga, sawi, pokok lada hitam serta rempah ratus yang lainnya.Kami juga mencuba pelbagai jenis makanan tempatan di sana. Sepekara lagi yang mengkagumkan saya adalah pusat peranginan yang kami tinggal itu di tepi laut dan saya boleh melihat matahari terbit di sebelah kiri saya dan matahari terbenam di sebelah kanan sekiranya saya berdiri di depan rumah tumpangan kami itu.



Dalam masa yang sama penglibatan saya dalam ABIM berjalan seiring dengan aktiviti yang lain. Salah satu dari program yang saya hadiri di Setiu Terengganu adalah mengenai menguji ketahanan mental dan fizikal seseorang. Selain dari pendedahan mengenai berita terkini perkembangan pertubuhan di adakan juga perbincangan,perbahasan mengenai isu semasa dan apakah tindakan kita seterusnya. Senaman di adakan setiap pagi dan aktiviti lasak juga di sertakan. Saya memang berminat dan tidak sabar untuk menuji di tahap manakah kemampuan saya di antaranya adalah turun dari tempat yang tinggi - hilang semangat bila melihat ke bawah dan kami mesti menjerit sebagai penguat semangat, alhamdulillah saya dapat melakukannya dengan jaya. Pertama kali mencuba flying fox sangat mengujakan. Saya sangat gembira dan ianya antara program terbaik yang saya ikuti. Alhamdulillah ianya bersesuaian pula dengan destinasi saya seterusnya iaitu ke Pulau Perhentian untuk menyelam.


Pada tahun 1996 saya membuka satu lagi cawangan di Johor Bahru selain dari dua buah di Kuala Lumpur dan bercadang untuk berpindah ke sana. Mulai akhir tahun tersebut saya menyertai kumpulan berbasikal (Mountain Bike Group)yang kami lakukannya pada hujung minggu. Dalam kumpulan itu hanya saya seorang sahaja perempuan tetapi kesemuanya adalah orang yang saya hormati, percayai, sangat prihatin dari pelbagai bangsa dan peringkat umur serta kerjaya. Selalunya kumpulan kami di antara 8 - 12 orang pada setiap kali. Kami menjelajah hampir ke serta tempat di sekitar negeri Johor seperti ke Kota Tinggi, Jamaluang, pesekitaran gunung Lambak dan ke Mersing juga. Kami berbasikal ada kalanya hingga 40km sebelum kembali ke tempat kereta diletakkan. Pelbagai situasi yang di alami - berjumpa dengan bekas tapak kaki yang masih baru pelbagai jenis haiwan seperti gajah, beruang, harimau dan tidak termasuk juga kejadian di mana tiba-tiba sahaja babi hutan melintas di hadapan kumpulan kami. Selalunya kami menunggang basikal tapi ada masanya kami perlu memikul basikal tersebut... Pada satu masa beberapa dari ahli kumpulan kami di sengat tembuan dan di kejarkan ke hospital... Ianya pengalaman yang memenatkan, mencabar (bila saya fikir semula memang macam tidak waras!..) tetapi saya menyukainya.


Hidup memang penuh dengan warna warni. Pada awal 1997 penyakit Endometriosis saya datang kembali dan perlu di bedah segera. Ianya adalah gangguan hormon yang melibatkan 10% dari penduduk wanita dunia dan ianya ada kaitan dengan ketidaksuburan. Keadaan di mana darah haid sepatutnya keluar tetapi masuk kembali dan membentuk seperti buah angur dan sekiranya ianya telah melebihi dari 4cm, pembedahan perlu di lakukan. Selalunya ia di ikuti dengan kesakitan semasa kedatangan haid (alhamdulillah saya tidak menghadapinya) tetapi nenesannya apabila ianya melebihi dari 7 hari. Sehingga kini, saintis masih belum mengetahui bagaimana ianya boleh berlaku tetapi cara mengubatinya adalah semada mengandung, menyusukan bayi atau tidak didatangi haid lagi. Mungkin doktor Rahim Arifin, doktor kita di Anak Mersing boleh betulkan saya atau beri maklumat lanjut.


Berbalik kepada masalah saya tadi setelah diperiksa oleh doktor di Pusat Rawatan Islam dan saya berjumpa juga dengan doktor pakar di Pusat Rawatan Kg Baru - keputusan yang sama. Saya sememangnya lebih suka kepada cara perubatan alternatif, tidak bergantung kepada ubat-ubatan sintatik. Saya juga tidak ingat bila kali terakhir saya mengambil panadol atau yang seumpama dengannya tetapi mungkin 15/20 tahun yang lalu. Alhamdulillah sehingga kini Allah mengurniakan kesihatan yang baik, setakat deman batuk atau selsema itu adalah perkara biasa 2/3 kali dalam setahun dan kita perlu untuk dapat sebagai pelindung untuk membentuk sistem pertahanan badan kita. Saya mula mendapatkan maklumat dan berjumpa dengan Dr Man. Itu sahaja yang dia mahu dirinya di kenali. Keliniknya yang sentiasa penuh di Shah Alam ini ada keistimewaannya yang tersendiri. Dr Man memang seorang jurubedah tetapi telah berhenti dari kerjayanya dengan kerajaan. Dia boleh membedah tanpa ubat bius, mengawal pengeluaran darah yang berlebihan dan tanpa jahitan. Setelah di periksa saya di jadualkan di bedah pada hari itu, salah satu dari syaratnya mesti ada seorang saksi dari ahli keluarga menyaksikan pembedahan tersebut. Salah seorang dari 2 orang kakak saya bersetuju untuk menjadi saksi. Seperti biasa saya memang takut melihat darah atau jarum, ambil darah yang setitik untuk mengetahui apa jenis darah pun saya tidak mahu melihatnya, memang tidak layak walau untuk jadi pembantu jururawat! sebab mungkin saya yang pengsan dulu.... jadi bagaimana hendak menghadapi situasi ini - semasa saya di meja pembedahan saya tanya lagi apa yang saya perlu buat bila saya di beritahu yang saya akan sedar sepanjang masa itu. Semasa pembedahan di lakukan dia membuka tingkap cermin kecil di sebelah dinding bilik tersebut jadi sesiapa yang di kelinik dia dia boleh melihat pembedahan tersebut. Dia hanya berkata tenangkan hati dan zikir sahaja (sabo jer!). Semasa dia membelah perut saya, saya boleh merasakan kulit saya di tarik kekiri atau kanan dan kapas di lapkan, dia hanya membuka 4 inci sahaja tetapi dia berkata saya tidak boleh hendak mengambil yang selebihnya dan perlu membuka lagi 2 inci tapi dia perlu berbincang dengan kakak saya,(alaihai!... kakak saya ni ngeri pula melihat saya di bedah dan duduk jauh-jauh dari katil saya) maka dia pun meninggalkan saya sebentar - Oooops helo!... apa! nak bincang-bincang? Perut saya tengah terbuka ni, tolong cepat sikit ya!... sebenarnya saya tidak merasa sakit sedikit pun dan yang saya nampak dia hanya baca bismilah sahaja sebelum memulakannya. Laaa... macam tu je ke! Setelah lebih kurang 2/3 minit (tetapi saya merasakna seperti terlalu lama) dia kembali meneruskan tugasnya iaitu memotong lagi 2 inci dan dengan mudah mengeluarkan 'ketulan angur' itu (bebiji yang mengandungi darah) dan berkata dia akan menutup luka saya dan minta saya bertenang. Dia hanya membaca sebaris surah pendek dari juz ammar dan saya merasakan seperti kena panahan petir (tidak pernah kena pun tapi macam kilat) dan meras panas di luka tersebut. Ok dah siap! katanya. Itu sahaja. Saya pun di bawa ke bilik lain dan minta berehat cuma katanya jangan ketawa kuat sangat atau batuk atau dia akan jahit luka saya itu ( dia berkata macam berlawak - alahai! betul ke doktor ni) Saya tidak merasa apa-apa cuma macam terkejut sahaja. Setelah 5 jam saya di benarkan pulang, dan perlu menuruni tangga yang tinggi tetapi saya tidak merasa sakit. Perbelanjaannya kurang dari RM3000.00 dan setelah 1 bulan saya boleh memandu dan menjalani kehidupan seperti biasa. alhamdulillah. Apa yang saya dengar dia belajar membedah cara Islam sebagaimana Rasullulah di bedah dan mempelajarinya di Indonesia. Apa yang penting saya telah sembuh dan terpulanglah kepada anda semada untuk mempercayainya atau tidak. Saya suka kalau dapat komen dari Dr Rahim mengenai peristiwa ini.


Saya ingin menceritakan sedikit apa yang berlaku kepada En Majid Al Refai setelah kami berpisah. Setelah 2 tahun dia mula datang ke Malaysia tapi atas urusan perniagaan. Setiap kali sampai dia akan menguhungi saya dan ada kalanya dia menyatakan baru sahaja tiba dan masih menunggu untuk mengambil begnya di lapangan terbang serta bertanya sekiranya saya boleh berjumpa dengannya (laa... malasnya nak layan!). Pada mulanya saya selalu memberi alasan untuk tidak mahu berjumpa dengannya tatapi saya berfikir yang saya tidak mempunyai perasaan lagi terhadapnya dan apalah salahnya (salah sebenarnya!)berjumpa dengan kawan lama. Dia berkata mahu menolong saya dalam perniagaan untuk mengembangkannya lagi - hmm... saya sebenarnya sedang merancang untuk menggunakan sistem franchais bagi TASKA saya pada masa itu. Dia menghantar seseorang untuk menguruskannya seperti kajiselidik tentang projek tersebut dan apa sahaja yang saya perlukan dan mula menerima wang untuk projek tersebut. Saya bukan sahaja menerima wang tetapi ada jambangan bunga juga hmmm.... apalah sebabnya ya?....


Saya amat bersyukur atas apa yang berlaku dan ianya menjadikan saya lebih dewasa dan saya, seperti saya hari ini. Nampaknya hanya setakat ini sahajalah coretan saya pada kali ini. Maaf juga di pinta kerana ianya lambat diterbitkan kerana saya memerlukan masa untuk (kembali di masa itu) serta mengumpulkan semua maklumat. Kita akan lihat apa yang berlaku di antara saya dengan En Majid pada siri akan datang insyaAllah. Maafkan saya sekiranya ada kesilapan di sana sini dan moga anda semua di rahmati dan di berkati Allah hendaknya. Wassalam